Sunday, 9 Muharram 1444 / 07 August 2022

Sunday, 9 Muharram 1444 / 07 August 2022

9 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Antibodi Monoklonal, Apa Bedanya dengan Vaksin Covid-19?

Senin 30 Aug 2021 01:55 WIB

Rep: Zainur Mahsir Ramadhan/ Red: Reiny Dwinanda

 Dr. Aldo Calvo, Direktur Medis Kedokteran Keluarga di Broward Health, menunjukkan kantong infus antibodi monoklonal Regeneron dalam konferensi pers di Rumah Sakit di Fort Lauderdale, Florida, Amerika Serikat Kamis, (19/8). Antibodi monoklonal dapat diberikan pada pasien Covid-19 dengan sejumlah persyaratan.

Dr. Aldo Calvo, Direktur Medis Kedokteran Keluarga di Broward Health, menunjukkan kantong infus antibodi monoklonal Regeneron dalam konferensi pers di Rumah Sakit di Fort Lauderdale, Florida, Amerika Serikat Kamis, (19/8). Antibodi monoklonal dapat diberikan pada pasien Covid-19 dengan sejumlah persyaratan.

Foto: AP
Selain lewat infus, antibodi monoklonal juga bisa digunakan dengan suntikan di perut.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Berdasarkan data uji klinis, pengobatan antibodi monoklonal buatan Regeneron mampu mengurangi rawat inap Covid-19 dan kematian di Amerika Serikat (AS) sekitar 70 persen. Bahkan, saat diberikan pada orang yang lebih berisiko, antibodi monoklonal mampu mengurangi gejala sekitar 80 persen.

"Seiring meningkatnya rawat inap, kami di sini memiliki terapi yang dapat mengurangi gejala Covid-19," kata William Fales, MD, direktur medis dari Departemen Kesehatan dan Divisi Layanan Kemanusiaan Layanan Gawat Darurat dan Trauma Amerika Serikat, dikutip dari laman Web MD, Senin (30/8).

Baca Juga

Sementara itu, dokter penyakit menular di University of Michigan, Lindsay Petty, menjelaskan, antibodi monoklonal mampu bekerja seperti antibodi yang dibuat tubuh dalam melawan virus. Bedanya, antibodi ini hanya mampu dibuat perusahaan farmasi, seperti Regeneron.

Petty menyebut, saat mengikat lonjakan protein, antibodi itu mampu memblokir virus yang memasuki sel-sel tubuh. Dengan begitu, antibodi monoklonal mampu untuk langsung menangkal virus setelah terinfeksi.

Antibodi monoklonal awalnya memang hanya bisa digunakan melalui infus. Namun, berdasarkan penelitian terbaru, antibodi itu juga bisa diberikan melalui suntikan ke perut.

"Konsumen harus tahu bahwa Regeneron (berfungsi) melawan varian Delta," kata David Wohl, MD, ahli penyakit menular di University of North Carolina.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile