Thursday, 14 Jumadil Awwal 1444 / 08 December 2022

Thursday, 14 Jumadil Awwal 1444 / 08 December 2022

14 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Betulkah Antibodi Penyintas Covid-19 Sudah Cukup Melindungi?

Selasa 31 Aug 2021 17:13 WIB

Rep: Adysha Citra Ramadani/ Red: Reiny Dwinanda

Banyak orang yang pernah terkena Covid-19 merasa tak perlu lagi divaksinasi. Keyakinan itu keliru karena penyintas Covid-19 pun masih berisiko terkena reinfeksi.

Banyak orang yang pernah terkena Covid-19 merasa tak perlu lagi divaksinasi. Keyakinan itu keliru karena penyintas Covid-19 pun masih berisiko terkena reinfeksi.

Foto: Antara/Adiwinata Solihin
Sebagian penyintas Covid-19 berpikir mereka tak membutuhkan vaksin.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Riwayat infeksi SARS-CoV-2 tidak serta-merta menjamin penyintas Covid-19 akan memiliki kadar antibodi yang tinggi. Studi menunjukkan bahwa orang yang pernah kena Covid-19 tetap memiliki risiko untuk mengalami reinfeksi.

"Banyak orang, dan banyak dokter, beranggapan bahwa riwayat paparan SARS-CoV-2 akan memberi imunitas terhadap reinfeksi," jelas profesor antropologi dari Weinberg College of Art Science Thomas McDade, seperti dilansir Times Now News, Selasa (31/8).

Baca Juga

Berdasarkan keyakinan ini, banyak orang yang pernah terkena Covid-19 merasa tak perlu lagi divaksinasi. Sebagian penyintas juga berpikir mereka hanya memerlukan satu dosis vaksin saja untuk "melengkapi" imunitas yang sudah mereka dapatkan dari infeksi alami.

Akan tetapi, studi terbaru menunjukkan hal yang berbeda. Studi yang dilakukan oleh McDade dan tim menunjukkan bahwa riwayat paparan SARS-Cov-2 tidak menjamin akan terbentuknya antibodi dengan kadar yang tinggi. Riwayat SARS-CoV-2 juga tak menjamin akan memperkuat respons antibodi setelah pemberian dosis pertama vaksin Covid-19.

"Orang-orang yang mengalami infeksi bergejala ringan atau tanpa gejala, respons antibodi mereka terhadap vaksin pada dasarnya sama seperti orang-orang yang belum pernah terpapar (SARS-CoV-2)," ujar McDade.

Baca juga : Kemenkominfo Investigasi Kebocoran Data Pribadi pada eHAC

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile