Sunday, 13 Jumadil Akhir 1443 / 16 January 2022

Sunday, 13 Jumadil Akhir 1443 / 16 January 2022

Mengapa Mahasiswa Kristen India Kunjungi Masjid Sharjah?

Senin 06 Sep 2021 22:45 WIB

Rep: Fuji E Permana/ Red: Muhammad Hafil

Mengapa Mahasiswa Kristen India Kunjungi Masjid Sharjah?. Foto: Masjid Sharjah

Mengapa Mahasiswa Kristen India Kunjungi Masjid Sharjah?. Foto: Masjid Sharjah

Foto: Gulf Today
Mengapa Mahasiswa Kristen India Kunjungi Masjid Sharjah?

REPUBLIKA.CO.ID, SHARJAH -- Tujuh mahasiswa India dari komunitas Kristen di Sharjah yang mewakili tujuh emirat sedang dalam perjalanan khusus. Mereka mengunjungi berbagai masjid di Uni Emirat Arab (UEA).

Para siswa ini, saudara kandung dari tiga keluarga ekspatriat India, mereka datang ke Sharjah yang memiliki sejarah penting dan menggambarkan koeksistensi damai dari agama-agama di UEA. Dilansir dari laman Gulf News, Senin (6/9).

Baca Juga

Melalui proyek mereka, para siswa ini bertujuan untuk lebih memperkuat semangat harmoni antara Muslim dan Kristen di UEA, serta mengungkapkan rasa terima kasih mereka yang besar kepada negara.

Smarnika S (20 tahun) adalah saudaranya Smaran (11) dan Sara Alex (18). Joseph (16) dan Hanna (13), Alex Lenju (21) dan saudaranya Joseph Lenju (20) adalah bagian dari proyek ini.

"Upaya para siswa ini juga bertepatan dengan peringatan 125 tahun Asosiasi Penerbit Internasional, sebuah tanda penghargaan kepada dunia buku dari emirat Sharjah, sementara UEA bangga menjadi tuan rumah Expo 2020 Dubai," kata Ingrid Nicholas, yang membimbing para siswa dalam proyek tersebut.

Ia mengatakan, buku itu akan diterbitkan dengan dukungan Asosiasi India Sharjah.

Baca juga : Muslim dan Budaya Jam Karet: Bagaimana dengan Indonesia?

Berbagi rincian proyek mereka, para siswa mengatakan kepada Gulf News bahwa di antara 2.813 masjid di Sharjah, mereka mendokumentasikan keajaiban arsitektur 50 masjid terkemuka dalam sebuah buku cerita bergambar, merinci awal, pembuatan dan penyelesaian setiap masjid.

Masjid Sharjah akan menjadi buku setebal 300 halaman yang akan di simpan di meja santai. Buku ini akan berisi tentang keajaiban arsitektur Arab klasik yang terpusat di sekitar bangunan masjid warisan yang memukau. Data penelitian dan foto sudut khusus akan menceritakan alur cerita masing-masing masjid mulai dari awal, keputusan kerajaan, lokasi, dan garis waktu.

Smarnika, ketua tim dan penulis utama buku tersebut, mengatakan bahwa dia dan teman gerejanya, Sara, menemukan ide buku tersebut.

"Kami datang dengan ide tahun lalu selama pembatasan pergerakan Covid-19 ketika sebagian besar tempat ditutup. Kami menyadari pentingnya hadir secara fisik dan pergi ke tempat-tempat tertentu, terutama tempat ibadah, dan itu mengubah persepsi kami tentang hidup dan kehidupan," kenang Smarnika, yang baru saja menyelesaikan kelas 13 A dari Sekolah Menengah Katolik St Mary, Dubai.

"Sekitar waktu itu, kami memutuskan untuk melakukan sesuatu yang berkesan dan bersejarah yang dapat diberikan kembali kepada bangsa tempat kami tinggal ini. Menyatukan minat Sara dan saya, kami berinisiatif membuat buku bergambar di masjid-masjid Sharjah. Golden Jubilee UEA tahun ini menjadikannya kesempatan yang sempurna bagi kami untuk berkontribusi pada perayaan dan perayaan," katanya.

Gadis-gadis itu berbagi ide mereka dengan saudara-saudara mereka dan membawa mereka untuk membantu proyek tersebut.

"Kami memutuskan untuk menjadi sebuah grup karena kami semua memiliki bidang minat dan bakat yang berbeda, yang semuanya diperlukan untuk mewujudkan proyek ini," jelas Sara, yang lulus dari Sharjah Indian School.

"Kami harus menemukan 50 masjid yang memiliki semacam makna khusus di baliknya, baik itu arsitekturnya, perjalanan hidupnya, atau orang-orang yang bekerja untuknya,” kata Hanna, yang saat ini belajar di sekolah yang sama.

Smarnika mengatakan mereka memilih setiap masjid berdasarkan desain arsitektur, ergonomis, dan cerita di baliknya. “Kami mengunjungi berbagai masjid, memotretnya dan mengumpulkan informasi dari penduduk lokal yang tinggal di sekitarnya,” ujarnya.

Masjid-masjid yang dipilih termasuk Masjid Noor, Masjid Saudi, Masjid Pengadilan Penguasa.

Betapa Pentingnya Desain Masjid

"Desain adalah elemen yang sangat terkait dengan fungsionalitas selain estetika," jelas Smarnika.

"Misalnya, Masjid Raja Faisal memiliki banyak tiang di dalamnya dan ini untuk memberikan kesan antrean, sehingga jamaah dapat berkumpul dalam barisan lurus untuk berdoa. Desain khusus ini juga berkontribusi pada ruang dan menciptakan lebih banyak ruang. Interiornya sangat sederhana dan itu karena alasan arsitek bahwa orang harus fokus pada ibadah mereka. Jadi, setiap detail penting, meskipun mungkin tidak terlihat, dan itulah yang ingin kami sajikan melalui buku ini," jelasnya.

Baca juga : Menikah Lebih dari Sekali, di Surga Bertemu Pasangan Mana?

Sara menambahkan, ada banyak cerita yang tidak diketahui di balik masjid, yang dipelajari saat mempelajari masjid, dan itu sangat menarik. Untuk itu mereka ingin berbagi cerita itu dengan dunia melalui proyek ini.

Ilmu Yang Berharga

Para siswa mengatakan mereka mendapatkan beberapa pengetahuan berharga dalam berbagai aspek, seperti arsitektur dan warisan. Smaran, siswa kelas lima Sekolah Ilmu Pengetahuan dan yang termuda dari tim, mengatakan bahwa mereka harus terus-menerus berkeliling dan mencari masjid yang paling menonjol.

"Itu melelahkan, tetapi itu adalah pengalaman belajar yang baik dan kami bersenang-senang,” kata Smaran.

"Kita bisa merasa menjadi milik bangsa ini. Kami menjadi lebih tahu tentang betapa diberkatinya kami untuk tinggal di sini dan semua kebebasan serta kesempatan yang kami nikmati,” kata Smarnika.

Joseph Lenju, seorang mahasiswa Universitas Amity Dubai, mengatakan pandemi merupakan tantangan bagi proyek tersebut karena akses masuk ke beberapa masjid dibatasi.

“Ada banyak protokol yang berlaku selama pandemi,” katanya.

Joseph Alex, seorang siswa Sekolah India Sharjah, menambahkan, ada pembatasan ketat pada transportasi dan pergerakan. Tim mengatasi beberapa di antaranya dengan memprioritaskan tujuan.

Para siswa mengatakan bahwa saat mengerjakan proyek, mereka juga belajar banyak dari kesalahan mereka. "Kami belajar mengatasi tantangan kami dengan tetap berpikiran terbuka dan mengajar diri sendiri untuk tidak takut akan kegagalan dan kesalahan,” kata Sara.

Para siswa ingin mempersembahkan kreasi mereka kepada Yang Mulia Dr Sheikh Sultan bin Mohammed Al Qasimi, Anggota Dewan Tertinggi dan Penguasa Sharjah, pada Desember 2021, sebagai hadiah dari komunitas ekspatriat India ke UEA, dalam perayaan 50 tahun penyatuan UEA.

Baca juga : Jokowi: Jangan Lengah, Covid-19 tak Mungkin Hilang Total

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile