Saturday, 15 Muharram 1444 / 13 August 2022

Saturday, 15 Muharram 1444 / 13 August 2022

15 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Trauma Diculik, Siswa Nigeria Ingin Sekolah di Luar Negeri

Senin 27 Sep 2021 07:30 WIB

Rep: Haura Hafizhah/ Red: Christiyaningsih

Sejumlah siswi Nigeria dari Chibok yang selamat dari penculikan Boko Haram saat akan bertemu Presiden Nigeria Muhammadu Buhari di Abuja, Nigeria, 19 Oktober 2016.

Sejumlah siswi Nigeria dari Chibok yang selamat dari penculikan Boko Haram saat akan bertemu Presiden Nigeria Muhammadu Buhari di Abuja, Nigeria, 19 Oktober 2016.

Foto: REUTERS/Afolabi Sotunde
Pendidikan 1,3 juta anak Nigeria telah terpengaruh karena penculikan sekolah

REPUBLIKA.CO.ID, ABUJA -- Salah satu korban penculikan di Nigeria yang bernama Emmanuel Benson ingin melanjutkan sekolahnya di luar negeri saja. Sebab, ia tidak mau kejadian penculikan akan terulang lagi dalam hidupnya.

"Hidup kami dalam bahaya, terutama di negara bagian Kaduna tempat kami berada. Penculikan dan semua yang terjadi belum berhenti. Tinggal di sini lagi tidak menguntungkan siapa pun," kata Emmanuel dikutip dari AP pada Senin (27/9).

Baca Juga

Dia menjelaskan dirinya adalah salah satu dari sekelompok siswa Nigeria yang sedang berkembang yang mencari solusi alternatif untuk pendidikan mereka yang tidak akan semakin membahayakan. Menurutnya bandit di negara bagian utara Nigeria tumbuh lebih ambisius, melakukan peningkatan penculikan siswa untuk tebusan.

Sedikitnya ada 25 siswa Nigeria yang menghabiskan hampir dua bulan dalam tahanan orang-orang bersenjata di wilayah barat laut negara itu. "Yang bermasalah sekarang mengumpulkan sumber daya dengan harapan meninggalkan negara Afrika Barat itu untuk belajar di negara lain, seperti Amerika Serikat (AS)," kata Emmanuel.

Beberapa siswa, orang tua, dan guru di perguruan tinggi Kaduna mengatakan setelah menghabiskan sekitar tujuh pekan di penangkaran sebelum mendapatkan kembali kebebasan pada Mei, hidup tidak lagi sama. Mereka takut mengejar pendidikan di Nigeria. Mereka sekarang mengandalkan bantuan komite sekolah yang mengawasi proses aplikasi mereka untuk pendidikan luar negeri.

"Belum ada rencana yang jelas tentang bagaimana pendaftaran itu akan berhasil, kecuali bahwa mereka mengharapkan peluang beasiswa di AS atau di tempat lain. Nigeria tidak lagi menjadi pilihan bagi mereka karena negara ini tidak aman”, kata salah satu siswa bernama Paul Yahaya.

Banyak keluarga di negara bagian Kaduna mengatakan mereka sekarang kebanyakan tinggal di dalam rumah karena takut akan serangan. Uang tebusan sangat besar dan di Nigeria dengan tingkat kemiskinan nasional 40 persen.

Sebelumnya menurut Peter Hawkins, perwakilan Badan Anak-anak PBB Nigeria, 25 siswa yang berharap untuk pergi adalah di antara 1.436 siswa yang telah diculik pada tahun lalu di negara terpadat di Afrika. Pendidikan 1,3 juta anak Nigeria telah terpengaruh karena penculikan sekolah.

Sekolah Kaduna dan banyak sekolah lain di setidaknya empat negara bagian tetap ditutup karena ketidakamanan. Salah satu sekolah tersebut adalah Bethel Baptist High School di Kaduna, di mana 10 siswa dibebaskan pada Ahad atau hampir tiga bulan setelah penculikan mereka pada Juli. Seorang pejabat sekolah mengatakan kepada AP bahwa uang tebusan lain dibayarkan untuk membebaskan para siswa. Sebanyak 11 dari 121 yang telah disita dari sekolah masih dalam tahanan penculik mereka.

Perserikatan Bangsa-Bangsa memperkirakan negara berpenduduk lebih dari 200 juta orang itu sudah memiliki 10 juta anak yang tidak bersekolah. Angka itu menjadi salah satu tingkat tertinggi secara global. Sebanyak satu juta lebih takut untuk kembali ke kelas ketika sekolah dibuka kembali dalam beberapa pekan mendatang.  

Dengan penculikan sekolah oleh kelompok pria bersenjata yang sering berkemah di hutan lindung yang ditinggalkan di barat laut dan bagian tengah negara itu, beberapa orang tua terjebak dalam dilema. Haruskah mereka berani menghadapi rintangan dan menyekolahkan anak-anak mereka ke sekolah, yang sering kali terletak di daerah terpencil atau menjauhkan mereka dari rumah.

sumber : AP
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile