Tuesday, 6 Zulhijjah 1443 / 05 July 2022

Tuesday, 6 Zulhijjah 1443 / 05 July 2022

6 Zulhijjah 1443
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Kasus Covid-19 Landai, Pemkot Bandung Genjot Sektor UMKM

Selasa 28 Sep 2021 05:45 WIB

Rep: fauzi ridwan/ Red: Hiru Muhammad

Petugas melakukan bongkar muat paket berisi vaksin Covid-19 Pfizer setibanya di PT Bio Farma (Persero), Jalan Pasteur, Kota Bandung, Jumat (17/9). Sebanyak 1.755.000 ribu dosis vaksin Covid-19 Pfizer tiba di Indonesia melalui skema kerja sama bilateral dose sharing dengan pemerintah Amerika Serikat. Vaksin Pfizer tersebut nantinya akan dialokasikan untuk program vaksinasi nasional yang menyasar 208.265.720 penduduk. Foto: Republika/Abdan Syakura

Petugas melakukan bongkar muat paket berisi vaksin Covid-19 Pfizer setibanya di PT Bio Farma (Persero), Jalan Pasteur, Kota Bandung, Jumat (17/9). Sebanyak 1.755.000 ribu dosis vaksin Covid-19 Pfizer tiba di Indonesia melalui skema kerja sama bilateral dose sharing dengan pemerintah Amerika Serikat. Vaksin Pfizer tersebut nantinya akan dialokasikan untuk program vaksinasi nasional yang menyasar 208.265.720 penduduk. Foto: Republika/Abdan Syakura

Foto: REPUBLIKA/ABDAN SYAKURA
Optimisme muncul seiring kegiatan vaksinasi Covid-19 yang sudah melebihi target

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG- Pemerintah Kota Bandung akan menggenjot sektor usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) di tengah penyebaran kasus Covid-19 yang sedang melandai. Dorongan tersebut untuk mendongkrak laju pertumbuhan ekonomi yang saat ini berada dalam tren positif.

Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Bandung, Ema Sumarna mengatakan saat ini laju pertumbuhan ekonomi berada dalam tren positif dibandingkan pada tahun 2020 lalu. Hingga akhir tahun 2021, pihaknya berharap tren tersebut semakin meningkat dan terus positif.

"UMKM menjadi prioritas kita kemudian mereka diberikan insentif fasilitas kegiatan dan aktivitas lain seperti sektor perhotelan, bagian dari pergerakan ekonomi," ujarnya, Selasa (28/9).

Ia mengaku optimistis laju pertumbuhan ekonomi terus meningkat dan membaik terlebih penyebaran kasus Covid-19 saat ini menurun. Namun begitu pihaknya tetap mengingatkan masyarakat untuk disiplin protokol kesehatan.

Ema mengatakan optimisme tersebut muncul seiring kegiatan vaksinasi Covid-19 yang sudah melebihi target di bulan September saat ini mencapai lebih dari 80 persen. Diharapkan pada akhir tahun 2021 sudah mencapai 100 persen dosis pertama.

"Data kita sangat bagus jadi September dulu bicara di angka 70 sekarang malah 83, jadi kami optimis di bulan November 100 persen telat Desember ini masih on schedule on target," katanya.

Ia menuturkan, kegiatan vaksinasi Covid-19 di Kota Bandung dapat berjalan lancar apabila ketersediaan dan stok vaksin aman dan tidak terdapat kendala. Pihaknya saat ini sedang mempercepat vaksinasi bagi warga usia 12 sampai 17 tahun.

"Sedang diakselerasi usia 12 sampai 17  identik usia siswa. Siswa di sekolah (vaksinasi) asas domisili baru 24 persen rata rata. Di SMKN 15 sudah 50 persen untuk memenuhi 50 persen vaksinasi masal di sekolah," katanya.

Ia menambahkan, laju pertumbuhan ekonomi yang berjalan dengan tren positif turut dipengaruhi oleh aktivitas kegiatan pembelajaran tatap muka (PTM) terbatas yang sudah digelar. Ia mengatakan sejauh ini belum terdapat klaster.

"Laporan dari disdik belum ada klaster dari PTMT saya percaya aja mereka melakukan pengawasan secara intens tiap hari," ungkapnya. Pihaknya berencana mengundang dinas pendidikan untuk membahas perkembangan terbaru.

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile