Monday, 22 Syawwal 1443 / 23 May 2022

Monday, 22 Syawwal 1443 / 23 May 2022

Malaysia Setujui Vaksin Pfizer-BioNTech untuk Booster

Jumat 08 Oct 2021 09:34 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Teguh Firmansyah

 Seorang petugas kesehatan menyiapkan dosis Comirnaty vaksin anti-Covid-19 Pfizer-BioNTech.

Seorang petugas kesehatan menyiapkan dosis Comirnaty vaksin anti-Covid-19 Pfizer-BioNTech.

Foto: EPA-EFE/DANIEL DAL ZENNARO
Hanya warga berusia 18 tahun ke atas boleh pakai pfizer untuk booster.

REPUBLIKA.CO.ID, KUALA LUMPUR -- Pemerintah Malaysia telah memberi persetujuan bersyarat pada vaksin Covid-19 Pfizer-BioNTech untuk digunakan sebagai booster. Saat ini Malaysia masih berupaya mengendalikan penyebaran virus Corona.

Kementerian Kesehatan Malaysia, dalam keterangannya pada Jumat (8/10), mengatakan, hanya warga berusia 18 tahun ke atas yang diizinkan menggunakan vaksin Pfizer-BioNTech sebagai booster. Dosis ketiga diberikan setidaknya enam bulan setelah mereka menerima dosis kedua.

Baca Juga

Otoritas Malaysia sebelumnya mengatakan, vaksin booster tidak wajib. Tapi ia sangat dianjurkan bagi mereka yang berada dalam kelompok rentan atau berisiko tinggi. Percampuran vaksin yang berbeda juga akan diizinkan untuk dosis booster.

Selain Pfizer-BioNTech, Malaysia turut menggunakan vaksin AstraZeneca, Sinovac, dan CanSino Biologics dalam kampanye vaksinasi nasionalnya. Sekitar 64 persen dari 32 juta penduduk Malaysia telah divaksinasi lengkap, termasuk 89 persen orang dewasa.

Sejauh ini Malaysia telah mengalami penurunan dalam gelombang kedua infeksi Covid-19. Negeri Jiran sudah melaporkan 2,31 juta kasus dengan korban meninggal mencapai 27.113 jiwa.

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile