Thursday, 20 Muharram 1444 / 18 August 2022

Thursday, 20 Muharram 1444 / 18 August 2022

 

20 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Gejala yang Dirasakan Seseorang Sebelum Kena Strok

Selasa 12 Oct 2021 12:48 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Qommarria Rostanti

Gejala strok (ilustrasi).

Gejala strok (ilustrasi).

Foto: Republika
Perawatan yang dilakukan secara cepat dapat mengurangi kerusakan otak.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Mengetahui tanda-tanda peringatan strok membuat risiko keparahan karena strok semakin rendah. Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat (CDC), selama strok, setiap menit penting. 

 

Perawatan cepat dapat mengurangi kerusakan otak. "Dengan mengetahui tanda dan gejala strok, Anda dapat mengambil tindakan cepat dan mungkin menyelamatkan nyawa, bahkan mungkin nyawa Anda sendiri," ujarnya seperti dilansir di laman Eat This Not That, Selasa (12/10). 

Apa saja tanda-tanda atau ciri yang dimaksud?

1. Tiba-tiba mati rasa atau lemah

Anda mungkin tiba-tiba mati rasa atau lemah di wajah, lengan, atau kaki, terutama di satu sisi tubuh. Strok terjadi ketika aliran darah di otak menjadi terhambat. 

"Ketika sel-sel otak kekurangan darah yang kaya oksigen, mereka mulai mati dan kehilangan fungsinya," menurut perusahaan layanan Flint Rehab.

Area otak yang terkena strok menentukan efek sekunder yang terjadi. Misalnya, jika area otak yang mengatur sensasi terpengaruh, bisa mengakibatkan gangguan sensasi seperti mati rasa.

2. Tiba-tiba kebingungan atau kesulitan berbicara

Anda mungkin juga mengalami kesulitan memahami ucapan. Ini mungkin juga merupakan hasil dari transient ischaemic attack atau stroke ringan. "Gejala kehilangan memori karena serangan iskemik transien seringkali bersifat sementara dan bervariasi tergantung pada area otak yang terkena," kata pusat medis Cedars Sinai.

Pasien yang mengalami kehilangan ingatan jangka pendek akan memiliki ingatan yang jelas dari masa lalu, tetapi akan mengalami kesulitan mengingat kejadian hari ini.

3. Tiba-tiba kesulitan melihat dengan satu atau kedua mata

Setelah strok, Anda mungkin mengalami kesulitan dengan pemrosesan visual atau kemampuan Anda untuk memahami apa yang Anda lihat. Masalah pemrosesan visual yang paling umum setelah strok adalah pengabaian visual, juga dikenal sebagai kurangnya perhatian spasial, yang dapat memengaruhi persepsi Anda tentang hal-hal di sekitar. Anda mungkin tidak menyadari adanya objek di satu sisi.

4. Tiba-tiba mengalami masalah dengan masalah berikut

Anda mungkin mengalami kesulitan berjalan, pusing, kehilangan keseimbangan, atau kurang koordinasi. "Jika strok terjadi di otak kecil atau batang otak Anda, area yang mengontrol keseimbangan di otak, Anda mungkin mengalami vertigo. Ini berarti Anda atau dunia di sekitar Anda merasa bergerak atau berputar. Anda bisa merasa pusing atau kehilangan kesadaran. keseimbangan Anda," jelas Stroke Association.

5. Sakit kepala parah tiba-tiba tanpa diketahui penyebabnya

Selama strok, aliran darah ke bagian otak Anda terputus. Sel-sel di sana tidak mendapatkan cukup oksigen dan mulai mati. Ada dua penyebab. "Pembuluh darah tersumbat, misalnya dengan bekuan darah, atau pembuluh darah robek atau pecah dan menyebabkan pendarahan di dalam atau di sekitar otak," kata WebMD.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile