Clock Magic Wand Quran Compass Menu

PDIP: Ada Kelompok Ambil Jalan Pintas Capreskan Seseorang

Hasto menegaskan, PDIP memiliki kader mumpuni untuk menjadi capres pada 2024.

Red: Andri Saubani
Rep: Nawir Arsyad Akbar
Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto
istimewa Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sekretaris Jenderal Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP), Hasto Kristiyanto mengatakan bahwa partainya mengutamakan kaderisasi dalam melahirkan pemimpin. Namun, pihaknya melihat perkembangan terkini, ketika ada kelompok tertentu yang mengambil jalan pintas, tanpa lewat mekanisme yang ada.

"Ada sekelompok kepentingan yang tidak mau bekerja keras melakukan kaderisasi secara sistemik lalu memgambil jalan pintas dengan mencalonkan tertentu dengan berbagai subjektivitas kepentingan," ujar Hasto lewat keterangan tertulisnya, Jumat (15/10).

Menurut Hasto, mekanisme kaderisasi yang dilakukan oleh PDIP melahirkan sejumlah pemimpin, seperti Joko Widodo, Puan Maharani, Ganjar Pranowo, dan Tri Rismaharini. Ia menegaskan, partai memiliki kader-kader mumpuni sebagai calon presiden dan wakil presiden.

"Itu semua perlu kerja sistemik melalui bangunan organisasi kepartaian. Jadi terkait dengan capres dan cawapres, partai memiliki banyak kader yang mumpuni yang telah dipersiapkan partai," ujar Hasto.

Di samping itu, Hasto kembali menegaskan bahwa keputusan terkait pemilihan presiden (Pilpres) 2024 ada di tangan Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri. Sesuai dengan hasil Kongres V PDIP di Bali.

"Pengumuman akan dilakukan pada momentum yang tepat. Semua memerlukan pertimbangan yang matang, bukan asal deklarasi, itulah tata cara melahirkan pemimpin, perlu pertimbangan matang dan jernih," ujar Hasto.

Diketahui dalam beberapa waktu terakhir, sejumlah kelompok mendeklarasikan diri untuk mendukung Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo sebagai calon presiden di 2024. Mulai dari Sahabat Ganjar yang mendeklarasikan diri pada Agustus 2021.

Terbaru, hadir Barisan Celeng Berjuang dengan membuat logo celeng taring putih sebagai simbol perlawanannya. Sebutan 'celeng' muncul untuk menyebut kader PDIP yang dianggap keluar barisan.


BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Berita Lainnya

Berita Terkait

Akbar Tanjung: Insyaallah Airlangga Menang di 2024

politik - 16 October 2021, 16:16

Golkar Terbuka Bahas Capres-Cawapres 2024

politik - 16 October 2021, 16:09

Sahabat Ganjar Bantu Warga Terdampak Pandemi di Jabar

jawa-barat - 16 October 2021, 03:37

Polemik Internal PDIP Soal Capres, Begini Respons Gibran 

politik - 16 October 2021, 01:45

Bima Arya, Gibran dan Ganjar Bertemu Bahas UMKM

umum - 15 October 2021, 22:49

Berita Rekomendasi

Video

>

Berita Terpopuler

>