Clock Magic Wand Quran Compass Menu

Menlu UEA Akhiri Kunjungan ke AS

UEA diketahui telah melakukan normalisasi diplomatik dengan Israel tahun lalu.

Red: Agung Sasongko
Rep: Kamran Dikarma
 Orang-orang mengunjungi situs EXPO selama hari pertama EXPO 2020 Dubai di emirat Teluk Dubai, Uni Emirat Arab pada 01 Oktober 2021. 192 negara akan berpartisipasi dengan paviliun mereka di EXPO 2020 Dubai, Expo internasional pertama di Timur Tengah, Afrika dan kawasan Asia Selatan (MEASA), yang akan berlangsung mulai 01 Oktober 2021 hingga 31 Maret 2022.
EPA-EFE/ALI HAIDER Orang-orang mengunjungi situs EXPO selama hari pertama EXPO 2020 Dubai di emirat Teluk Dubai, Uni Emirat Arab pada 01 Oktober 2021. 192 negara akan berpartisipasi dengan paviliun mereka di EXPO 2020 Dubai, Expo internasional pertama di Timur Tengah, Afrika dan kawasan Asia Selatan (MEASA), yang akan berlangsung mulai 01 Oktober 2021 hingga 31 Maret 2022.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Menteri Luar Negeri (Menlu) Uni Emirat Arab (UEA) Sheikh Abdullah bin Zayed al-Nahyan mengakhiri kunjungan resminya selama empat hari ke Amerika Serikat (AS) pada Sabtu (16/10). Selain bertemu Menlu AS Antony Blinken, Sheikh Abdullah turut bersua dengan Menlu Israel Yair Lapid.

Kunjungan tersebut menghasilkan dua kelompok kerja trilateral. Pertama tentang koeksistensi agama dan lainnya perihal masalah air serta energi. “Kunjungan diplomat tertinggi UEA ke Amerika memberikan contoh tindakan bersama antara sekutu untuk memperkuat perdamaian dan stabilitas regional dengan cara yang akan membantu memenuhi aspirasi negara-negara di kawasan tersebut,” kata kantor berita UEA, Emirates News Agency (WAM) dalam laporannya.

 

Scroll untuk membaca

UEA diketahui telah melakukan normalisasi diplomatik dengan Israel tahun lalu. Hal itu tercapai berkat bantuan mediasi yang diperankan AS. Sheikh Abdullah mengungkapkan, hubungan UEA-AS telah tumbuh signifikan selama periode terakhir. Sementara itu Blinken menekankan hubungan strategis antara kedua negara dan pentingnya hal itu dalam mendukung koeksistensi damai di kawasan Timur Tengah. 

Blinken menyebut, normalisasi diplomatik antara negara-negara Arab dan Israel akan berkontribusi dalam mencapai stabilitas di kawasan. “Kami bekerja sama untuk memberikan masa depan yang cerah bagi masyarakat di kawasan ini,” ujarnya.

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id

Berita Lainnya

Berita Terkait

UEA dan Korsel Sepakat Buka Perdagangan Bebas

bisnis-global - 14 October 2021, 20:27

Pegawai Negeri dan Swasta UEA Dapat Libur Maulid Nabi

dunia - 11 October 2021, 18:52

 Indonesia Masuk Daftar Negara Hijau UEA

timur-tengah - 10 October 2021, 23:02

Uni Emirat Arab akan Luncurkan Misi Asteroid pada 2028

sains-trendtek - 06 October 2021, 08:21

Mendagri Israel dan UEA Bertemu di Abu Dhabi

timur-tengah - 05 October 2021, 22:36

Berita Rekomendasi

Video

>

Berita Terpopuler

>