Clock Magic Wand Quran Compass Menu

Aisyiyah Jabar Gelar Gerakan Subuh Mengaji

Gerakan subuh mengaji Aisyiyah Jawa Barat digelar secara virtual.

Red: Agung Sasongko
Rep: Riga Nurul Iman
logo
tangkapan layar google logo

REPUBLIKA.CO.ID, SUKABUMI -- Gerakan subuh mengaji Aisyiyah Jawa Barat digelar secara virtual, Ahad (16/10). Dalam momen kali ini hadir Wali Kota Sukabumi Achmad Fahmi yang memberikan materi mengenai problematika dan solusinya dalam membangun kota khususnya di Kota Sukabumi.

Subuh mengaji ini dipandu pengurus Muhammadiyah Kota Sukabumi Yana Fajar. '' Ada enam indikator kunci dan jadi patokan pengelolaan pemerintahan,'' ujar Wali Kota Sukabumi Achmad Fahmi.

Ke enam indikator itu yakni pengeluaran per kapita, pengangguran terbuka, indeks gini/ gini rasio, laju pertumbuhan ekonomi, persentase penduduk miskin, dan indeks pembangunan manusia. Di mana sejak masuk masa pandemi 2020 lalu membuat dampak luar biasa pada indikator tersebut.

Scroll untuk membaca

Selanjutnya kata Fahmi, disusun isu strategis sebagai respon terhadap permasalahan indikator makro. Setelah itu dibuatkan prioritas pembangunan dengan sasaran yang dilakukan sebagai respon terhadap isu strategis.

Fahmi juga mengatakan, ada sebanyak 15 program unggulan Pemkot Sukabumi. Di antaranya peningkatan kualitas kehidupan beragama seperti fasilitasi insentif bagi tenaga pendidik agama.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id

Berita Lainnya

Berita Terkait

Kemenag akan Luncurkan Gerakan Subuh Mengaji

khazanah - indonesia - 01 March 2021, 09:59

Berita Rekomendasi

Video

>

Berita Terpopuler

>