Clock Magic Wand Quran Compass Menu

Ini Prediksi Lima Tren Teknologi di 2022

Ada sejumlah tren teknologi yang diprediksi naik di 2022, salah satunya cloud.

Red: Nora Azizah
Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani
Ada sejumlah tren teknologi yang diprediksi naik di 2022, salah satunya cloud.
Piqsels Ada sejumlah tren teknologi yang diprediksi naik di 2022, salah satunya cloud.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Konsultan manajemen dan teknologi BearingPoint mensurvei hampir 1.000 konsultan TI untuk melihat bidang teknologi yang paling mendapat perhatian pada 2022, mulai dari AI, Cloud dan lain sebagainya. "Kami berada di tengah-tengah revolusi dalam hal teknologi dan model bisnis, dan Anda tidak dapat memisahkan keduanya. Lima tren teknologi untuk 2022 adalah game-changers. Mereka membawa keunggulan kompetitif, meningkatkan efektivitas operasi dan solusi, dan semuanya dapat menjadi fondasi model bisnis baru. Klien dapat memperoleh manfaat dari semua teknologi ini,” ujar Global Leader Technology di Bearing Point Stefan Pechardscheck, dilansir dari Japan Today, Ahad (17/10).

Pertama, kecerdasan buatan (AI). Kasus penggunaan AI telah matang, itulah sebabnya mereka menghadapi peningkatan pengawasan.

Tidak lagi cukup bahwa sistem AI berkinerja baik-prediksi mereka harus adil dan mudah dijelaskan kepada klien dan regulator. Kerangka kerja dan praktik terbaik muncul memenuhi persyaratan ini untuk solusi AI yang lebih kuat dan lebih baik.

Scroll untuk membaca

Kedua, Cloud di edge. Kedaulatan dan kebutuhan edge computing adalah baru bagi CTO. Adopsi cloud telah mengubah organisasi TI, tata kelola dan model operasi (FinOps, fungsi CloudOps).

Ada kebutuhan untuk mendekatkan kapasitas komputasi kepada pengguna dan sumber daya untuk pemrosesan real time dan persyaratan kedaulatan. Edge computing dan cloud berdaulat sekarang mengimbangi sentralisasi cloud yang ekstrem.

Ketiga, jaring keamanan siber. Bearing point mengatakan, harus ada pendekatan terdistribusi untuk keamanan jaringan dengan perimeter individual di sekitar setiap titik akses daripada pendekatan tradisional yang mencakup semua dari atas ke bawah.

Jaring keamanan siber adalah pendekatan arsitektur terdistribusi untuk kontrol siber yang terukur, fleksibel dan andal. Jarak mengubah fokus dari melindungi perimeter TI tradisional menjadi pendekatan yang lebih modular yang memusatkan perencanaan kebijakan tetapi mendistribusikan penegakan keamanan siber.

Keempat, data dan analitik yang disematkan. Perusahaan yang berhasil memiliki pendekatan holistik dan terus-menerus menanamkan data dan analitik ke dalam bisnis. Mereka mengawasi tren baru dan menyesuaikannya, tetapi selalu bergerak di sepanjang roadmap dengan inisiatif dan kasus penggunaan yang mendorong mereka menuju tujuan mereka.

Perusahaan harus mendefinisikan dan memprioritaskan kasus penggunaan dan wawasan yang dapat ditindaklanjuti dan bekerja dengan rencana holistik. Tanpa kasus penggunaan dan rencana seperti itu, analisis data tidak akan berjalan jauh.

Kelima, sensor dan mesin yang terhubung. Sensor dan mesin yang terhubung berada di puncak revolusi yang sedang berlangsung dan membawa kita menuju dunia di mana segala sesuatu diukur.

Kombinasi data sensor dan analitik canggih di edge dan cloud akan bertindak sebagai batu loncatan untuk inovasi dan memprediksi masa depan. Menurut analisis benchmark BearingPoint baru tentang Ketahanan, penggunaan teknologi yang efektif adalah karakteristik utama dari perusahaan dan organisasi yang tangguh.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Berita Lainnya

Berita Terkait

Startup Jadi Akselerator Pertumbuhan Industri Nasional

fintech - 02 April 2021, 22:34

Dosen UBSI Beri Seminar Tren Teknologi Selama Pandemi

bina-sarana-informatika - 01 April 2021, 16:52

Tren Teknologi yang akan Bertahan Usai Pandemi

internet - 17 December 2020, 18:38

Tren Baru ICT di Era New Normal

fintech - 22 June 2020, 13:18

10 Tren Peluang untuk Startup di Era New Normal

umum - 14 June 2020, 05:56

Berita Rekomendasi

Video

>

Berita Terpopuler

>