Tuesday, 16 Syawwal 1443 / 17 May 2022

Tuesday, 16 Syawwal 1443 / 17 May 2022

Langkah Pemerintah Geser Libur Maulid Sudah Bagus

Ahad 17 Oct 2021 16:37 WIB

Rep: Febrianto Adi Saputro/ Red: Andi Nur Aminah

Pemerintah menggeser hari libur nasional Maulid Nabi Muhammad untuk mengurangi pergerakan massa secara besar di waktu yang sama. Foto calon penumpang menunggu jadwal keberangkatan bus di Terminal Terpadu Pulo Gebang, Jakarta (ilustrasi)

Pemerintah menggeser hari libur nasional Maulid Nabi Muhammad untuk mengurangi pergerakan massa secara besar di waktu yang sama. Foto calon penumpang menunggu jadwal keberangkatan bus di Terminal Terpadu Pulo Gebang, Jakarta (ilustrasi)

Foto: GALIH PRADIPTA/ANTARA
Pergeseran hari libur diklaim untuk mengantisipasi pergerakan massa libur panjang.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemerintah menggeser libur Maulid Nabi Muhammad SAW menjadi 20 Oktober 2021. Anggota Komisi IX DPR, Nurhadi menyambut baik hal tersebut.

"Langkah pemerintah sudah bagus supaya tidak ada eksodus masyarakat dari satu tempat ke tempat lainnya meski kasus Covid-19 sudah melandai, ini langkah antisipatif dari pemerintah," kata Nurhadi kepada Republika.co.id, Ahad (17/10).

Baca Juga

Ia mengimbau agar asyarakat terutama umat Muslim bisa memahami dan memaklumi kondisi tersebut. Jangan sampai libur panjang menjadi potensi terjadinya penyebaran Covid-19. "Kita tidak ingin 'kecolongan' lagi terhadap hal-hal yang dapat menyebabkan lonjakan kasus Covid-19," ujarnya.

Ia berharap masyarakat dapat lebih bersabar sampai kondisi benar-benar pulih dan dapat hidup bersama dalam keadaan yang normal. Diketahui Peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW jatuh pada Selasa (19/10). Namun, hari libur nasional peringatan Maulid digeser pada Rabu (20/10). Hal ini berdasarkan keputusan bersama Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Tjahjo Kumolo, Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziah, dan Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas pada Juni lalu.

Pergeseran hari libur ini diklaim untuk mengantisipasi pergerakan massa saat libur panjang. Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy mengklaim hasil riset menunjukkan adanya kecenderungan masyarakat memanfaatkan hari ‘kejepit’ untuk memperpanjang libur.

Karena itu, keputusan pemerintah untuk menggeser hari libur nasional adalah untuk mengurangi pergerakan massa secara besar di waktu yang sama. 

"Jadi mengenai penggeseran libur hari besar keagamaan itu memang pertimbangannya semata-mata adalah untuk menghindari masa libur yang panjang karena di celah antara hari libur dengan libur reguler itu ada hari kejepit yaitu hari Senin,” ujar Muhadjir dalam siaran pers Sekretariat Wakil Presiden, Ahad (17/10).

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile