Tuesday, 16 Syawwal 1443 / 17 May 2022

Tuesday, 16 Syawwal 1443 / 17 May 2022

Vieira: Crystal Palace Layak Menang Atas Arsenal

Selasa 19 Oct 2021 02:45 WIB

Rep: Reja Irfa Widodo/ Red: Israr Itah

Selebrasi Alexandre Lacazette usai mencetak gol untuk Arsenal ke gawang Crystal Palace. Arsenal bermain imbang 2-2 kontra Palace.

Selebrasi Alexandre Lacazette usai mencetak gol untuk Arsenal ke gawang Crystal Palace. Arsenal bermain imbang 2-2 kontra Palace.

Foto: AP Photo/Alastair Grant
Crustal Palace bermain imbang 2-2 di markas Arsenal.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Crystal Palace harus gigit jari dalam lawatan ke kandang Arsenal, Stadion Emirates, dalam laga pekan kedelapan Liga Primer Inggris, Selasa (19/10) dini hari WIB. Di ambang kemenangan melawan the Gunners, gawang Palace kebobolan pada injury time. Tiga poin akhirnya berubah jadi satu angka saat kedua tim bermain imbang 2-2.

The Eagles kecolongan gol pada menit kedelapan via sepakan kaki kiri Pierre Emerick-Aubameyang setelah memanfaatkan sepak pojok. Namun, pada babak kedua, Palace mampu bangkit. Gol Christian Benteke pada menit ke-50 berhasil menyamakan kedudukan. Bahkan, Palace bisa berbalik unggul saat laga memasuki menit ke-73. Serangan balik cepat tim asal London Selatan itu mampu ditutup oleh Odsone Edouard dengan torehan gol. 

Baca Juga

Namun, ketika laga tinggal menyisakan satu menit masa injury time gawang Palace jebol. Alexandre Lacazette yang masuk sebagai pemain pengganti pada pertengahan babak kedua, memaksimalkan peluang via sepak pojok. Penyerang asal Prancis itu melepaskan sepakan kaki kanan dari dalam kotak penalti. 

"Kami kecewa, terlebih melihat penampilan kami pada babak kedua. Kami bisa bangkit dan tampil lebih baik. Kami semua, terutama pada pemain begitu kecewa, karena kami sebenarnya layak meraih kemenangan atas Arsenal pada laga ini," tutur pelatih Cyrstal Palace, Patrick Vieira, kepada Sky Sports, Selasa (19/10). 

Mantan gelandang Arsenal itu pun menyebut, ada sedikit faktor ketidakberuntungan yang dialami anak-anak asuhnya pada laga ini. Kecolongan gol pada awal laga dan gagal memetik kemenangan lewat gol penyeimbang pada menit terakhir bukan hal yang menyenangkan. Terlebih, semua gol yang bersarang di gawang Palace lahir dari skema tendangan pojok. 

"Cara kami bermain, terutama di babak kedua, dapat menjadi acuan pada sisa musim ini. Namun, terlepas dari hal itu, kami kebobolan dua gol dengan skema yang sama, berawal dari eksekusi bola mati. Kami mesti bisa memperbaiki kesalahan tersebut. Laga ini akan membuat kami lebih kuat," ujar eks gelandang yang mempersembahkan tiga titel Liga Primer Inggris buat Arsenal tersebut. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile