Monday, 7 Rabiul Awwal 1444 / 03 October 2022

Monday, 7 Rabiul Awwal 1444 / 03 October 2022

 

7 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Pemerintah Ethiopia Akui Gelar Serangan Udara ke Mekelle

Selasa 19 Oct 2021 03:13 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Teguh Firmansyah

 Gambar ini dibuat dari video tak bertanggal yang dirilis oleh Kantor Berita Ethiopia milik negara pada Senin, 16 November 2020 menunjukkan militer Ethiopia duduk di sebuah pengangkut personel lapis baja di sebelah bendera nasional, di jalan di daerah dekat perbatasan Tigray dan wilayah Amhara di Ethiopia. Perdana Menteri Ethiopia Abiy Ahmed mengatakan dalam sebuah posting media sosial pada hari Selasa, 17 November 2020 itu

Gambar ini dibuat dari video tak bertanggal yang dirilis oleh Kantor Berita Ethiopia milik negara pada Senin, 16 November 2020 menunjukkan militer Ethiopia duduk di sebuah pengangkut personel lapis baja di sebelah bendera nasional, di jalan di daerah dekat perbatasan Tigray dan wilayah Amhara di Ethiopia. Perdana Menteri Ethiopia Abiy Ahmed mengatakan dalam sebuah posting media sosial pada hari Selasa, 17 November 2020 itu

Foto: AP/Ethiopian News Agency
Media pemerintah mengaku berhasil melakukan serangan untuk cegah korban sipil.

REPUBLIKA.CO.ID, ADDISABABA -- Pemerintah Ethiopia mengakui menggelar serangan udara ke ibu kota Tigray, Mekelle. Beberapa jam sebelumnya mereka membantah melakukan serangan yang menurut pemberontak menewaskan warga sipil.

 

Kantor berita milik pemerintah mengatakan serangan itu mengincar fasilitas senjata dan komunikasi pemberontak. Tapi media yang dikendalikan pemberontak Tigray People's Liberation Front (TPLF) mengatakan serangan tersebut menewaskan tiga warga sipil.

Baca Juga

"Mengapa pemerintah Ethiopia menyerang kotanya sendiri? Mekelle merupakan kota Ethiopia," kata juru bicara pemerintah Legesse Tutu seperti dikutip BBC, Rabu (19/10).

Kementerian Luar Negeri Ethiopia menuduh TPLF membunuh setidaknya 30 orang warga sipil dalam serangan terbaru mereka di negara bagian Amhara dan Afar. Daerah yang berbatasan dengan Tigray. "Terorislah yang menyerang kota-kota dengan warga sipil tidak berdosa di dalamnya, bukan pemerintah," kata Leges

Media pemerintah mengatakan pemerintah berhasil melakukan serangan yang bertujuan mencegah korban sipil. TPLF mengatakan bukan hal itu terjadi, mereka menuduh pemerintah sengaja melepaskan dua serangan di pasar.

Sementara TPLF yang menetapkan diri mereka sendiri sebagai otoritas sah di Tigray tidak menanggapi tuduhan pemerintah. Pasukan mereka dalang dari kematian banyak warga sipil.

Sulit mengkonfirmasi detail kejadian di Tigray karena komunikasi di wilayah diputuh. Pasukan Ethiopia mengambil alih sebagian besar kendali di Tigray pada November 2020. Setelah pasukan TPLF merebut pangkalan militer.

Sejak itu konflik yang berlangsung selama 11 bulan telah menimbulkan krisis kemanusian. PBB memprediksi 400 ribu orang hidup dalam ancaman kelaparan.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile