Friday, 2 Zulhijjah 1443 / 01 July 2022

Friday, 2 Zulhijjah 1443 / 01 July 2022

2 Zulhijjah 1443
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Peringati Maulid Nabi, Wagub Kalsel Ajak Banyak Bershalawat

Selasa 19 Oct 2021 12:54 WIB

Red: Gita Amanda

Wakil Gubernur Kalsel H Muhidin memberikan sambutan pada Peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW, di Gedung Idham Chalid Perkantoran Setda Kalsel, Selasa (19/10).

Wakil Gubernur Kalsel H Muhidin memberikan sambutan pada Peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW, di Gedung Idham Chalid Perkantoran Setda Kalsel, Selasa (19/10).

Foto: Pemprov Kalsel
Diharapkan maulid nabiberdampak pada perbaikan akhlak diri dalam berinterkasi

REPUBLIKA.CO.ID, BANJARBARU -- Pemerintah Provinsi (Pemprov) Kalimantan Selatan (Kalsel) melangsungkan peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW tahun 1443 hijriah / 2021 masehi,  di Gedung KH Ideham Khalid Kantor Gubernur Kalsel di Banjarbaru, Selasa (19/10).

Acara yang dimulai dengan lantunan ayat suci Alquran dan syair-syair salawat nabi itu menghadirkan Ustaz Ahmad Supian Albanjari sebagai penceramah.

Kegiatan religi ini juga dihadiri Wakil Gubernur Kalsel, Muhidin, Sekdaprov Roy Rizali Anwar, serta  kepala SKPD dan ASN lingkup Pemprov Kalsel.

Wagub Kalsel H Muhidin dalam sambutannya mengatakan, selama masa pandemi Covid 19, kegiatan keagamaan menjadi terbatas, termasuk peringatan hari besar seperti maulid nabi yang bisa dilaksanakan dengan protokol kesehatan.

Diharapkan peringatan ini berdampak pada perbaikan akhlak diri dalam berinterkasi dengan masyarakat dan meningkatkan ketaqwaan kepada Allah.

"Mudahan kita bisa mencontoh akhlak Nabi Muhammad SAW," ujar Muhidin.

Wagub juga mengajak agar memperbanyak bacaan salawat kepada Nabi Muhammad SAW yang banyak memiliki keutamaan, salah satunya untuk mendapatkan ampunan dosa dari Allah SWT.

Ustaz Ahmad Supian Albanjar dalam tausiahnya mengutarakan tips menyembuhkan penyakit hati. Pertama dengan bersalawat. 

Diterangkan, diantara fadilah atau manfaat orang yang bersalawat adalah ditentramkan jiwanya dan dihilangkan penyakit batin seperti sangka buruk, tidak senang dengan kebahagiaan orang lain.

Dikisahkan ada seorang pemuda yang selama hidupnya berprilaku baik, namun tidak lama setelah meninggal, dari dalam kubur terdengar teriakan dalam kuburnya bahkan didengar orang  sekitar kuburnya  di dunia.

Diantara yang mendengar itu pun minta didoakan kepada seorang wali agar dimintakan ampunan kepada Allah SWT.

Sang wali lalu berdoa, dan setelahnya dimimpikan dengan sang pemuda untuk menanyakan apa yang dialami pemuda. Kata sang pemuda, selama hidup ia berprilaku baik, hanya satu yang membuatnya berteriak-teriak dalam kubur, saat di  dunia ia tidak senang dengan orang yang bersalawat  kepada Nabi Muhammad SAW.

Dalam rangka menghilangkan penyakit hati juga, bisa dilakukan dengan memperbanyak zikir kepada Allah SWT, ditambah banyak membaca Alquran.

Terakhir dikatakan ustadz Supian yang banyak menyelipkan kisah kocak dalam ceramahnya itu, bahwa senang bersedekah, membantu dan menyenangkan hati orang lain merupakan cara menyembuhkan penyakit hati  atau batin.

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile