Monday, 7 Rabiul Awwal 1444 / 03 October 2022

Monday, 7 Rabiul Awwal 1444 / 03 October 2022

 

7 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Dukung Hilirisasi Industri, Jokowi Resmikan Pabrik Biodiesel

Kamis 21 Oct 2021 07:19 WIB

Rep: Dessy Suciati Saputri/ Red: Friska Yolandha

Presiden Jokowi meresmikan pabrik biodiesel oleh PT Johnlin Agro Raya di Kabupaten Tanah Bumbu, Kalimantan Selatan, Kamis (21/10).

Presiden Jokowi meresmikan pabrik biodiesel oleh PT Johnlin Agro Raya di Kabupaten Tanah Bumbu, Kalimantan Selatan, Kamis (21/10).

Foto: Muchlis Jr - Biro Pers Sekretariat Presiden
Jokowi minta Indonesia tak lagi mengekspor bahan mentah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Presiden Joko Widodo (Jokowi) meresmikan pembangunan pabrik biodiesel oleh PT Jhonlin Agro Raya di Kabupaten Tanah Bumbu, Kalimantan Selatan, Kamis (21/10). Jokowi mengatakan, pembangunan pabrik biodiesel ini dapat memberikan nilai tambah yang lebih besar pada komoditas crude palm oil (CPO) atau kelapa sawit di Indonesia.

 

Menurut Jokowi, Indonesia memiliki potensi kelapa sawit yang sangat besar yakni mencapai 52 juta ton per tahunnya. Sebesar 40 persen dari potensi kelapa sawit tersebut dimiliki oleh para petani kecil di Tanah Air. Karena itu, ia menekankan pentingnya membangun hilirisasi industri untuk meningkatkan nilai tambah dari komoditas ini.

“Dengan mengucap bismillahirrahmanirrahim, hari ini saya resmikan pabrik biodiesel PT Jhonlin Agro Raya di Kabupaten Tanah Bumbu Provinsi Kalimantan Selatan,” ucap Jokowi.

Jokowi mengatakan, pembangunan pabrik ini artinya akan mengindustrialisasikan CPO ke biodiesel. Ia pun berharap nantinya berbagai perusahaan lain juga mulai mengindustrialisasikan CPO baik menjadi minyak goreng, kosmetik, atau menjadi barang setengah jadi atau barang jadi lainnya.

“Sekali lagi saya sangat menghargai apa yang telah dilakukan oleh PT Jhonlin Group dalam merubah dari CPO menjadi biodiesel 30. Ini akan memberikan sebuah nilai tambah yang besar, menciptakan produk-produk turunan dari CPO,” ujarnya.

Ia menegaskan, sudah berkali-kali meminta agar Indonesia tak lagi mengekspor bahan mentah. Sebelumnya, ia telah meminta agar menghentikan ekspor nikel dan mengolahnya menjadi barang setengah jadi atau barang jadi seperti lithium baterai untuk mobil listrik.

Begitu juga dengan tembaga yang pada pekan lalu telah diresmikan pembangunan smelter terbesar di dunia untuk mengolah komoditas tembaga ini. “Hari ini CPO menjadi biodiesel. Ini terus menerus akan kita dorong agar perusahaan-perusahaan di dalam negeri ini semuanya mengolah dari raw material dari bahan mentah menjadi barang setengah jadi atau barang jadi,” ungkap Jokowi.

Presiden menyampaikan upaya untuk memperkuat industri biodiesel ini sangat strategis ke depannya. Karena pertama, dapat meningkatkan ketahanan energi nasional. Selain itu, dibangunnya industri ini juga mampu menekan besarnya defisit neraca perdagangan akibat impor solar.

Dari catatannya, Jokowi menyebut pembangunan pabrik biodiesel ini akan mampu menghemat devisa sebesar Rp 38 triliun pada 2020. Sedangkan pada 2021 diperkirakan akan menghemat devisa hingga Rp 56 triliun. Selain itu, keberadaan pabrik ini juga akan menciptakan lapangan pekerjaan.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile