Saturday, 27 Syawwal 1443 / 28 May 2022

Saturday, 27 Syawwal 1443 / 28 May 2022

Enam Bencana Landa Sukabumi Akibat Cuaca Ekstrem

Senin 25 Oct 2021 21:00 WIB

Rep: riga nurul iman/ Red: Hiru Muhammad

Satu bangunan bagian atap rusak diterjang angin kencang di Kampung Babakan, Kelurahan Sukakarya, Kecamatan Warudoyong pada 17 Oktober 2021 lalu.

Satu bangunan bagian atap rusak diterjang angin kencang di Kampung Babakan, Kelurahan Sukakarya, Kecamatan Warudoyong pada 17 Oktober 2021 lalu.

Foto: BPBD Kota Sukabumi
Warga diminta tetap waspada atas anomali cuaca yang berubah cepat dan membahayakan

REPUBLIKA.CO.ID, SUKABUMI--Selama satu pekan terakhir ini terjadi sebanyak enam kejadian bencana akibat cuaca ekstrem di Kota Sukabumi. Dampaknya sejumlah rumah warga mengalami kerusakan.

'' Dalam sepekan yakni 17-22 Oktober 2021 ada enam kejadian bencana akibat cuaca ekstrem dan satu peristiwa kebakaran,'' ujar Kepala Seksi Pencegahan dan Kesiapsiagaan, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Sukabumi, Zulkarnain Barhami, Senin (25/10). Akibatnya sebanyak tujuh unit bangunan rusak dan delapan kepala keluarga (KK) merasakan dampak kerusakan tempat tinggalnya atas peristiwa naas tersebut.

Dari laporan yang masuk kata Zulkarnain, sebaran bencana berada di empat wilayah terpisah yaitu di Kecamatan Lembursitu, Gunung Puyuh, Warudoyong dan Cikole. Bencana itu yakni angin kencang yang menimpa Kampung di RW 01 Cigunung, RW 12 Babakan, RW 03 Babakan dan RW 04 Kubang, Kelurahan Sukakarya, Mecamatan Warudoyong.

Dilaporkan dalam kejadian sekitar 15.30 WIB, berdampak pada satu atap rumah warga terangkat angin, satu pohon karet Munding tercabut akarnya dan tumbang menimpa rumah Bu Isam (70 tahu ) dan ibu Titin. Selain itu satu tembok rumah bekas pabrik kue jebol.

Beruntung dalam kejadian ini tidak ada korban jiwa. Bencana lainnya yakni banjir permukaan jalan di RT 04 RW 04 Jalan Merdeka Kelurahan Cipanengah, Kecamatan Lembursitu. Hal ini dipicu oleh drainase pinggr jalan tersumbat menggenang radius 30 meter dari akibat sampah serta kurangnya bak kontrol air sepanjang trotoar Jalan Merdeka Kelurahan Cipanengah.

Selanjutnya kata Zulkarnain, cuaca ekstrem berakibat sebagian atap rumah warga di Cibodas RT 03 RW 01 Kelurahan Cikundul, Kecamatan ambruk. Rumah yang terdampak dihuni dua KK atas nama Uen dan Hendar tertimpa yang dipicu oleh kondisi atap rumah lapuk.

Bencana lainnya yakni cuaca ekstrem di Kuta Pasir RT 03 RW 11 Sriwedari, Gunungpuyuh mengakibatkan retakan dinding dan atap dapur ibu Neneng Sri Giantini. Hal ini dipicu karena lapuk luas terdampak 24 m2

Zulkarnain menerangkan, bencana lainnya cuaca Ekstrim berakibat robohnya atap rumah Suryana (48) warga Jalan Bhayangkara Kuta Pasir, Kelurahan Sriwidari, Kecamatan Gunung Puyuh.

Terakhir lanjut Zulkarnain, cuaca ektrem berakibat dua batang pohon tumbang yaitu pohon Jengkol berukuran tinggi 8 Meter diameter 30 centimeter dan pohon Alpukat 7 meter diameter 40 centimeter. Pohon itu menimpa atap kantor tagana Dinsos Kota Sukabumi pada Rabu, 20 Oktober 2021 di Kelurahan Subangjaya, Kecamatan Cikole.

Sementara kebakaran terjadi di permukiman warga yakni dapur rumah warga Hendi (46 th) terbakar. Kejadian diperkirakan dari hubungan pendek arus listrik terindikasi dari kabel aliran listrik sudah tidak layak pakai. Lokasi kejadian di Pasir Ipis RT 05 RW 12, Kelurahan Subangjaya, Kecamatan Cikole.

Untuk mengantisipasi risiko yang terjadi ungkap Zulkarnain, BPBD tetap menggalakkan KIE dan mengajarkan praktek siaga menghadapi bencana. Selain itu tetap meminta warga waspada atas anomali cuaca yang kerap cepat berubah sehingga berdampak pada kondisi membahayakan warga.

Terutama lanjut Zulkarnain, bagi warga yang tinggal dekat bantaran sungai, bangunan yg dekat tebing dan curam maupun pepohonan, tiang listrik dan baliho yang kerap jatuh ditiup angin.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile