Sunday, 29 Safar 1444 / 25 September 2022

Sunday, 29 Safar 1444 / 25 September 2022

 

29 Safar 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Ethiopia Serang Tigray, 10 Orang Tewas

Jumat 29 Oct 2021 06:56 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Teguh Firmansyah

 Gambar ini dibuat dari video tak bertanggal yang dirilis oleh Kantor Berita Ethiopia milik negara pada Senin, 16 November 2020 menunjukkan militer Ethiopia duduk di sebuah pengangkut personel lapis baja di sebelah bendera nasional, di jalan di daerah dekat perbatasan Tigray dan wilayah Amhara di Ethiopia. Perdana Menteri Ethiopia Abiy Ahmed mengatakan dalam sebuah posting media sosial pada hari Selasa, 17 November 2020 itu

Gambar ini dibuat dari video tak bertanggal yang dirilis oleh Kantor Berita Ethiopia milik negara pada Senin, 16 November 2020 menunjukkan militer Ethiopia duduk di sebuah pengangkut personel lapis baja di sebelah bendera nasional, di jalan di daerah dekat perbatasan Tigray dan wilayah Amhara di Ethiopia. Perdana Menteri Ethiopia Abiy Ahmed mengatakan dalam sebuah posting media sosial pada hari Selasa, 17 November 2020 itu

Foto: AP/Ethiopian News Agency
Serangan diklaim pemerintah menghantam sebuah pabrik di Mekelle, Tigray.

REPUBLIKA.CO.ID, MEKELLE --- Militer Ethiopia melancarkan serangan udara di ibu kota wilayah Tigray, Kamis (28/10) waktu setempat. Menurut seorang pejabat rumah sakit serangan tersebut menewaskan sepuluh orang dan melukai lebih dari 20 orang.

 

Serangan diklaim pemerintah menghantam sebuah pabrik di Mekelle yang digunakan oleh Front Pembebasan Rakyat Tigray (TPLF). Menurut Juru bicara pemerintah Selamawit Kassa, angkatan udara menghancurkan bagian kedua dari Teknik Industri Mesfin.

Baca Juga

"Fasilitas itu digunakan oleh kelompok teroris TPLF untuk memelihara peralatan militernya,” kata Kassa seperti dilansir laman Aljazirah, Jumat (29/10).

Direktur penelitian di Rumah Sakit Rujukan Ayder Mekele, Hayelom Kebede mengatakan daerah perumahan terkena serangan udara sehingga menimbulkan korban. "Jumlah korban tewas mencapai 10 orang," kata Kebede.

Angka ini naik dari hitungan sebelumnya yang menyebut jumlah korban tewas enam orang dan luka-luka sebanyak 21 orang. Dia memperkirakan jumlah korban tewas akan meningkat karena perawatan medis sangat dibatasi.

Biro Komunikasi Tigrai, saluran informasi yang terhubung dengan TPLF juga melaporkan korban jiwa. Pihaknya mengatakan serangan itu menghantam daerah pemukiman.

Juru bicara Tigray Nahusenay Belay membantah bahwa serangan udara itu mengenai sasaran militer. Serangan itu, jelasnya, mengenai kediaman sipil. "Tiga anak termasuk di antara yang tewas," katanya.

Seorang dokter mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa serangan itu menghantam kawasan perumahan Kebele 5. Foto-foto dari tempat kejadian tampak menunjukkan penyelamat menarik jasad dari puing-puing.

Televisi Tigrayan menayangkan video para pekerja Palang Merah di lokasi reruntuhan bangunan bata dengan atap besi bergelombang. Selimut dan ketel dapat dilihat di antara puing-puing yang berlumuran darah. Pada satu titik, relawan bersarung buru-buru menutupi bagian tubuh dengan selembar kain.

Ketika dimintai komentar oleh Reuters atas dugaan kematian warga sipil, juru bicara pemerintah Legesse Tulu menjawab dalam pesan teks, "Tidak ada kerusakan yang disengaja dan disengaja pada warga sipil dan properti mereka. Serangan udara berhasil mengenai sasarannya."

Sebagian besar Ethiopia utara berada di bawah pemadaman komunikasi dan akses bagi wartawan dibatasi. Ini membuat klaim medan perang sulit untuk diverifikasi secara independen.

Tigray dihantam oleh pengeboman udara hampir setiap hari ketika militer meningkatkan penggunaan kekuatan udaranya dalam perang selama setahun melawan TPLF.

Pemerintah Ethiopia telah menegaskan bahwa serangan udara terbaru telah terbatas pada sasaran militer, tetapi pasukan Tigray telah menegaskan bahwa fasilitas sipil termasuk pabrik dan klinik telah menjadi sasaran sebagai gantinya. Pemerintah mengatakan fasilitas yang dibom di Tigray utara dan barat bersifat militer.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile