Tuesday, 8 Rabiul Awwal 1444 / 04 October 2022

Tuesday, 8 Rabiul Awwal 1444 / 04 October 2022

 

8 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Pemberontak Maju, PM Ethiopia Minta Rakyat Angkat Senjata

Senin 01 Nov 2021 13:30 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Teguh Firmansyah

 Gambar ini dibuat dari video tak bertanggal yang dirilis oleh Kantor Berita Ethiopia milik negara pada Senin, 16 November 2020 menunjukkan militer Ethiopia duduk di sebuah pengangkut personel lapis baja di sebelah bendera nasional, di jalan di daerah dekat perbatasan Tigray dan wilayah Amhara di Ethiopia. Perdana Menteri Ethiopia Abiy Ahmed mengatakan dalam sebuah posting media sosial pada hari Selasa, 17 November 2020 itu

Gambar ini dibuat dari video tak bertanggal yang dirilis oleh Kantor Berita Ethiopia milik negara pada Senin, 16 November 2020 menunjukkan militer Ethiopia duduk di sebuah pengangkut personel lapis baja di sebelah bendera nasional, di jalan di daerah dekat perbatasan Tigray dan wilayah Amhara di Ethiopia. Perdana Menteri Ethiopia Abiy Ahmed mengatakan dalam sebuah posting media sosial pada hari Selasa, 17 November 2020 itu

Foto: AP/Ethiopian News Agency
Pemberontak Tigray bergerak maju dengan menguasai kota-kota strategis di Amhara.

REPUBLIKA.CO.ID, ADDIS ABABA -- Perdana Menteri Ethiopia, Abiy Ahmed, telah mengimbau warga untuk mengangkat senjata untuk melawan kelompok pemberontak Tigray. Permintaan itu disampaikan setelah kelompok dari negara bagian Tigray utara dilaporkan menguasai lebih banyak kota di tetangga Amhara.

 

Melalui akun Facebook, Abiy mengatakan kemajuan pemberontak mendorong negara itu menuju kehancurannya. Dia mendesak warga untuk mengorganisir dan berbaris  ikut turun mengerahkan kekuatan untuk menahan upaya Front Pembebasan Rakyat Tigray (TPLF).

Baca Juga

Komentar itu bertepatan dengan pemberontak yang dilaporkan menguasai kota-kota strategis Dessie dan Kombolcha di negara bagian Amhara, lebih dari 300 km utara ibukota, Addis Ababa. Dalam kicauan pada Senin (1/11), pemerintah Ethiopia mengatakan pemberontak segera mengeksekusi lebih dari 100 pemuda penduduk di daerah Kombolcha.

Kedua belah pihak yang berkonflik juga telah dituduh melakukan kekejaman, namun keduanya menyangkal tuduhan tersebut. TPLF mengatakan tujuannya adalah untuk mematahkan pengepungan wilayah utara.

Eskalasi terjadi setelah berbulan-bulan perseteruan antara pemerintah Abiy dan para pemimpin TPLF, yang merupakan partai politik dominan di Tigray. Pihak berwenang kemudian menyebut TPLF sebagai organisasi teroris dan mengesampingkan pembicaraan damai.

Amerika Serikat (AS) telah menyerukan gencatan senjata dalam konflik selama setahun yang telah menciptakan krisis kemanusiaan. Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken telah menyatakan kekhawatirannya atas konflik yang meningkat. Dalam sebuah kicauan, dia mengatakan terus berjuang hanya memperpanjang krisis kemanusiaan yang mengerikan di Ethiopia utara.

Menurut laporan PBB, ribuan orang tewas dalam perang, jutaan mengungsi dan ratusan ribu menghadapi kondisi kelaparan.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile