Saturday, 9 Jumadil Awwal 1444 / 03 December 2022

Saturday, 9 Jumadil Awwal 1444 / 03 December 2022

9 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Vaksinasi Flu dan Covid-19 Anak Bersamaan, Bolehkah?

Senin 01 Nov 2021 22:52 WIB

Rep: Adysha Citra Ramadani/ Red: Nora Azizah

Tidak hanya vaksin flu, vaksin Covid-19 juga disarankan diberikan pada anak.

Tidak hanya vaksin flu, vaksin Covid-19 juga disarankan diberikan pada anak.

Foto: www.freepik.com.
Tidak hanya vaksin flu, vaksin Covid-19 juga disarankan diberikan pada anak.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Vaksin flu dapat melindungi anak dari tertular flu di musim penghujan. Namun di masa pandemi ini, anak juga perlu mendapatkan perlindungan dari vaksin Covid-19. Kedua vaksin ini ternyata boleh diberikan secara bersamaan.

"Vaksin Covid-19 dosis pertama atau booster dapat diberikan di waktu yang sama dengan vaksin flu," jelas Director of COVID-19 Response dari University of California David M. Souleles, seperti dilansir Forbes, Senin (1/11).

Baca Juga

Pemberian vaksin Covid-19 dan flu di waktu yang bersamaan tak memicu perubahan pada respons imun atau kemungkinan efek samping. Mengacu pada Centers for Disease Control and Prevention (CDC), respons imun dan kemungkinan efek samping setelah vaksinasi umumnya sama, baik ketika diberikan sendiri maupun bersamaan dengan vaksin lain.

CDC juga menekankan pentingnya vaksinasi flu di masa pandemi Covid-19. Alasannya, sakit akibat flu dan Covid-19 di waktu yang bersamaan dapat memunculkan gejala yang lebih intens dan lama.

Meski dapat diberikan bersamaan, banyak orang tua yang lebih memilih untuk memberikan anak mereka vaksin Covid-19 dan vaksin flu di waktu yang berbeda. Hal ini boleh saja dilakukan karena yang terpenting adalah memberikan anak kedua vaksin tersebut.

Dokter pelayanan intensif anak Kristina Deeter MD mengatakan saat ini data mengenai kombinasi antara vaksin flu dan Covid-19 masih terbatas. Namun selama berpuluh-puluh tahun, Deeter mengatakan dirinya kerap memberikan vaksin flu bersamaan dengan vaksin lain pada pasien anak dan dewasa.

Pengalaman tersebut mengajarkan Deeter bahwa respons imun tubuh cenderung tetap sama ketika vaksin flu diberikan bersamaan dengan vaksin lain. Menurut panduan CDC awal, direkomendasikan agar ada jeda 14 hari di antara pemberian kedua vaksin.

"Tapi tak ada data yang mendukung untuk waktu tunggu (interval), vaksin-vaksin itu dapat diberikan pada interval berapa pun bila Anda ingin memberikannya secara terpisah," ungkap Deeter.

Bila ingin memberikan vaksin flu dan vaksin Covid-19 dalam waktu yang berbeda, Deeter mengatakan yang perlu menjadi prioritas adalah vaksin Covid-19. Meski beberapa ahli lain juga merekomendasikan untuk mempriortaskan vaksin Covid-19, bukan berarti vaksin flu tidak penting.

Menurut data dari CDC, vaksinasi flu berhasil mencegah jutaan kasus penyakit flu dan kunjungan ke dokter terkait flu setiap tahun. Pada 2019-2020 misalnya, vaksinasi flu diperkirakan mampu mencegah sekitar 7,5 juta kasus penyakit flu di Amerika Serikat.

Perlu dipahami bahwa semua vaksin, termasuk vaksin flu, tidak memiliki efektivitas 100 persen. Namun sekalipun orang yang divaksinasi tertular flu, tingkat keparahan dan risiko kematian yang dimiliki jauh lebih rendah.

"Vaksin ini benar-benar melindungi individu dari kematian dan infeksi berat," pungkas Deeter.

Orang tua dapat berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu sebelum memberikan vaksin Covid-19 dan flu pada anak. Selalu perhatikan pula rekomendasi pemberian vaksin terkini untuk anak berusia di bawah 11 tahun.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile