Wednesday, 13 Jumadil Awwal 1444 / 07 December 2022

Wednesday, 13 Jumadil Awwal 1444 / 07 December 2022

13 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Infeksi Alami dan Vaksin Covid-19 Beri Kekebalan Lebih

Rabu 03 Nov 2021 17:30 WIB

Rep: Adysha Citra Ramadani/ Red: Nora Azizah

Orang yang pernah terinfeksi Covid-19 dan divaksinasi memiliki antibodi lebih banyak.

Orang yang pernah terinfeksi Covid-19 dan divaksinasi memiliki antibodi lebih banyak.

Foto: ANTARA/Fransisco Carolio
Orang yang pernah terinfeksi Covid-19 dan divaksinasi memiliki antibodi lebih banyak.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Individu yang pernah terkena Covid-19 dan mendapatkan vaksin Covid-19 mRNA memiliki antibodi yang lebih tahan lama. Jarak waktu antara sakit Covid-19 dan vaksinasi yang lebih panjang dapat meningkatkan respons antibodi untuk melawan virus Covid-19.

Hal ini diungkapkan dalam sebuah studi berskala besar dari peneliti Johns Hopkins Medicine. Studi yang melibatkan hampir 2.000 tenaga kesehatan sebagai partisipan ini telah dipublikasikan dalam Journal of the American Medical Association.

Baca Juga

Dalam studi ini, seluruh partisipan telah menerima dua dosis vaksin Covid-19 mRNA, baik dari Pfizer/BioNtech maupun Moderna. Peneliti lalu mengukur kadar antibodi para partisipan tiga kali setelah dosis kedua vaksin mRNA diberikan.

Peneliti lalu membandingkan kadar antibodi yang terbentuk pada partisipan yang memiliki riyawat Covid-19 dan yang tidak pernah terkena Covid-19 sebelum vaskinasi. Hasil studi menunjukkan bahwa partisipan yang sudah divaksinasi dan pernah mengalami Covid-19 sebelumnya memiliki kadar antibodi yang lebih tinggi dibandingkan partisipan yang hanya divaksinasi.

Pada 30 hari pertama setelah pemberian dosis kedua vaksin mRNA, partisipan yang pernah terkena Covid-19 memiliki kadar antibodi 14 persen lebih tinggi. Pada bulan ketiga setelah pemberian dosis kedua vaksin mRNA, kadar antibodi mereka menjadi 19 persen lebih tinggi.

"Lalu 56 persen (lebih tinggi) pada bulan keenam," ungkap ketua tim peneliti Diana Zhong MD, seperti dilansir Eurasia Review, Kamis (4/11).

Tim peneliti juga memantau pengaruh jarak waktu antara saat terkena Covid-19 dan jadwal vaksinasi terhadap kadar antibodi yang terbentuk. Hasil studi menunjukkan bahwa interval yang lebih panjang antara waktu sakit dengan jadwal pemberian dosis pertama vaksin dapat meningkatkan respons antibodi.

Studi lebih lanjut diperlukan untuk mengetahui faktor apa yang mempengaruhi peningkatan ketahanan antibodi pascavaksinasi pada orang yang sebelumnya pernah mengalami Covid-19. Faktor tersebut bisa saja berupa jumlah paparan virus, interval antara paparan, atau interaksi antara kekebalan alami serta kekebalan dari vaksin. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile