Saturday, 5 Rabiul Awwal 1444 / 01 October 2022

Saturday, 5 Rabiul Awwal 1444 / 01 October 2022

5 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Tiga Keuntungan Memberi Kelonggaran Orang yang Berutang

Kamis 04 Nov 2021 03:10 WIB

Rep: Andrian Saputra/ Red: Muhammad Hafil

Tiga Keuntungan Memberi Kelonggaran Orang yang Berutang. Foto: Utang (ilustrasi)

Tiga Keuntungan Memberi Kelonggaran Orang yang Berutang. Foto: Utang (ilustrasi)

Foto: AP Photo/LM Otero
Membantu orang lain keluar dari kesulitan adalah perbuatan mulia.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Membantu orang lain keluar dari kesulitannya adalah perbuatan yang sangat mulia. Seperti ketika ada seorang yang hendak berhutang sejumlah uang pada Anda, maka bila Anda memiliki kelapangan rezeki hendaklah untuk membantunya.

Dan bilamana telah memasuki jatuh tempo, namun Anda mendapati orang tersebut kenyataannya belum mampu melunasi utangnya maka Islam mengajarkan untuk memberikan kelonggaran. Kelonggaran bisa berupa memberi kesempatan mencicil, memberikan waktu tambahan, atau bahkan Anda menghapus utang itu.

Baca Juga

Allah Subhanahu wa Ta'ala berfirman dalam Alquran:

وَإِن كَانَ ذُو عُسْرَ‌ةٍ فَنَظِرَ‌ةٌ إِلَىٰ مَيْسَرَ‌ةٍ ۚ وَأَن تَصَدَّقُوا خَيْرٌ‌ لَّكُمْ ۖ إِن كُنتُمْ تَعْلَمُونَ ﴿٢٨٠﴾

“Dan jika ada (orang yang berhutang itu) dalam kesukaran, maka berilah tangguh sampai dia berkelapangan. Dan bila kamu menyedekahkan (sebagian atau semua utang) itu, lebih baik bagimu, jika kamu mengetahui.” (Alquran surat Al Baqarah ayat 280)

Berikut tiga keuntungan memberi kelonggaran orang yang berutang.

Pertama, diselamatkan Allah dari kesulitan hari kiamat

وَقَالَ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : مَنْ سَرَّهُ أَنْ يُنْجِيَهُ اللَّهُ مِنْ كُرَبِ يَوْمِ الْقِيَامَةِ فَلْيُنَفِّسْ عَنْ مُعْسِرٍ أَوْيَضَعْ عَنْهُ.

Rasulullah ﷺ bersabda: “Barangsiapa merasa senang karena diselamatkan oleh Allah dari kesulitan hari kiamat, maka hendaklah ia memberi kelonggaran kepada orang yang berutang atau membebaskan sebagian utang padanya.

Kedua, Allah menangguhkan dosanya dan dijaga dari api neraka

وَقَالَ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ:  مَنْ أَنْظَرَمُعْسِرًاإِلَى مَيْسَرَّةٍ اَنْظَرَهُ اللَّهُ بِذَنْبِهِ اِلَى تَوْبَتِهِ وَوَقَاهُ مِنْ قَيْحِ جَهَنَّمَ وَأَظَلَّهُ فِى ظِلِّهِ يَوْمَ لَا ظِلَّ اِلَّا ظِلُّهُ.

Rasulullah ﷺ bersabda: "Barangsiapa memberi tempo orang yang dalam kesukaran membayar utang sampai ia berkelapangan, niscaya Allah menangguhkan dosanya sampai tobatnya dan Allah menjaganya dari luapan panasnya Jahannam serta Allah menaunginya pada hari di mana tidak ada naungan kecuali naungan-Nya.

Ketiga, mendapat penerangan dari Allah di atas Sirath

وَقَالَ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ  : مَنْ قَرَّجَ عَنْ مُسْلِمٍ كُرْبَةً جَعَلَ اللَّهُ لَهُ شُعْبَتَيْنِ مِنْ نُوْرٍعَلَى الصِّرَاطِ يَسْتَضِيْئُ بِضَوْئُهَاعَالَمٌ لَا يُحْصِيْهِمْ اِلَّا رَبُّ الْعِزَّةِ.

Rasulullah ﷺ bersabda: “Barangsiapa melepaskan kesukaran orang Islam, maka Allah menjadikan untuknya dua cabang dari cahaya di atas sirath (jembatan) yang menjadi penerang alam. Tidak dapat menghitungnya kecuali Tuhan Yang Maha Agung,"

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile