Friday, 15 Jumadil Awwal 1444 / 09 December 2022

Friday, 15 Jumadil Awwal 1444 / 09 December 2022

15 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Langkah Indonesia untuk Menuju Endemi Covid-19

Jumat 05 Nov 2021 07:50 WIB

Red: Nora Azizah

Ahli Epidemiolog jabarkan hal-hal yang diperlukan Indonesia untuk menuju endemi.

Ahli Epidemiolog jabarkan hal-hal yang diperlukan Indonesia untuk menuju endemi.

Foto: Prayogi/Republika.
Ahli Epidemiolog jabarkan hal-hal yang diperlukan Indonesia untuk menuju endemi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Untuk menuju endemi COVID-19, Indonesia perlu menerapkan beberapa hal. Epidemiolog menyatakan, penerapan protokol kesehatan 3M dan 3T (tes, tracing, treatment), ditambah vaksinasi untuk mencapai kekebalan kelompok menjadi syarat wajib apabila Indonesia ingin mengarah pada status endemi COVID-19.

"Tentu saja yang harus dilakukan basic control, 3M an 3T itu adalah pengendalian dasar secara internasional," kata Kepala Bidang Pengembangan Profesi Perhimpunan Ahli Epidemiologi Indonesia (PAEI), Masdalina Pane saat dihubungi di Jakarta, Jumat (5/11).

Baca Juga

Dia menekankan agar masyarakat tetap menerapkan protokol kesehatan, seperti memakai masker, menjaga jarak fisik, dan mencuci tangan dengan sabun, sebagai upaya pencegahan penularan virus selama belum tercipta kekebalan kelompok di masyarakat. Sementara itu, dari sisi pemerintah, tetap terus melakukan tes COVID-19 kepada orang yang diduga terinfeksi, melakukan pelacakan kontak erat, melakukan perawatan bagi pasien yang mengalami gejala sedang hingga berat untuk mencegah terjadinya pemburukan yang bisa menyebabkan kematian.

Masdalina juga mengatakan, program vaksinasi juga harus tetap digencarkan agar cakupannya mencapai 70 hingga 80 persen dari populasi agar tercipta kekebalan kelompok. Indonesia harus konsisten mengendalikan kasus COVID-19, termasuk menjaga angka perawatan di fasilitas kesehatan dan kematian tetap rendah jika ingin beralih status dari pandemi menjadi endemi.

Indonesia harus melaporkan kepada WHO bahwa indikator jumlah kasus, positivity rate, perawatan, serta kematian tetap rendah dan terkendali. Penyebaran kasus COVID-19 di Indonesia bisa disebut terkendali dinilai dari indikator-indikator tersebut yang dipertahankan dari waktu ke waktu.

Untuk menjadi endemi, sebelumnya Badan Kesehatan Dunia (WHO) harus lebih dulu mencabut status pandemi menjadi epidemi. Suatu epidemi atau wabah penyakit dikatakan sebagai pandemi apabila setengah dari negara yang ada di dunia terinfeksi wabah penyakit tersebut. Setelah status pandemi dicabut oleh WHO dan menjadi epidemi, perubahan ke status endemi tinggal terkait waktu dengan periode tiga tahun berturut-turut dengan pengendalian yang terukur.

"Jika suatu penyakit berada di satu wilayah dalam jumlah yang tinggi, selama tiga periode waktu berturut-turut dan sudah ada teknologi untuk mengendalikannya, sebenarnya sudah menjadi endemi," kata Masdalina.

Sebagai contoh, wilayah timur Indonesia merupakan wilayah endemi malaria dikarenakan tingginya kasus penyakit yang ditularkan oleh nyamuk anopheles dan tidak pernah selesai. Namun, penyakit malaria di timur Indonesia dapat dikendalikan dengan berbagai metodologi pengendalian yang dilakukan secara terukur oleh pemerintah Indonesia.

Wilayah timur Indonesia tidak lagi disebut sebagai endemi malaria apabila sudah tidak ada lagi kasus penyakit menular tersebut. Oleh karena itu apabila WHO telah mencabut status pandemi, Indonesia bisa menjadi wilayah endemi COVID-19 apabila melewati masa periode di mana kasusnya terkendali dengan stabil selama tiga periode waktu berturut-turut.

"Endemi itu terkait dengan waktu, periode waktunya itu adalah tiga tahun berturut-turut, tetapi tentu statement pandemi itu harus dicabut dulu oleh WHO untuk bisa masuk ke kondisi endemi," kata Masdalina.

Apabila saat status pandemi dari WHO sudah dicabut namun Indonesia masih belum bisa mengendalikan kasus COVID-19 secara stabil, artinya masih ada lonjakan kasus yang lebih tinggi dibandingkan periode sebelumnya, penyakit COVID-19 masih menjadi epidemi di wilayah Indonesia. Kriteria epidemi adalah jika terjadi peningkatan dua kali lipat atau lebih suatu kasus penyakit dibandingkan dengan periode waktu sebelumnya. Periode waktu bisa dalam kurun minggu, bulan, atau tahun.

 

 

sumber : Antara
Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile