Friday, 8 Jumadil Awwal 1444 / 02 December 2022

Friday, 8 Jumadil Awwal 1444 / 02 December 2022

8 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Ethiopia Kerahkan Lebih Banyak Angkatan Udara Serang Oposisi

Selasa 09 Nov 2021 06:34 WIB

Rep: Puti Almas/ Red: Christiyaningsih

 Seorang wanita meneriakkan slogan-slogan selama pawai protes komunitas Tigray dan pendukung mereka untuk menandai satu tahun sejak pemerintahan Perdana Menteri Ethiopia Abiy Ahmed mulai berperang melawan Tigray, wilayah paling utara di Ethiopia, di US Capitol, Kamis, 4 November 2021, di Washington.

Seorang wanita meneriakkan slogan-slogan selama pawai protes komunitas Tigray dan pendukung mereka untuk menandai satu tahun sejak pemerintahan Perdana Menteri Ethiopia Abiy Ahmed mulai berperang melawan Tigray, wilayah paling utara di Ethiopia, di US Capitol, Kamis, 4 November 2021, di Washington.

Foto: AP/Gemunu Amarasinghe/FR171825 AP
Pemerintah Ethiopia kerahkan angkatan udara untuk menyerang pangkalan oposisi Tigray

REPUBLIKA.CO.ID, ADDIS ABABA — Pemerintah Ethiopia mengerahkan angkatan udara untuk menyerang lebih banyak pangkalan yang digunakan oleh kelompok oposisi Tigray di negara itu. Pasukan Pertahanan Nasional Ethiopia dilaporkan menargetkan lokasi-lokasi utama, termasuk pusat pelatihan militer untuk Front Pembebasan Rakyat Tigray (TPLF).

Angkatan udara mengatakan sejumlah besar anggota dari kelompok itu sedang menjalani pelatihan militer di area-area yang ditargetkan. “Target lainnya adalah di Kiliwwa atau Haji Meda, lokasi strategis antara Wollo utara dan Afar," ujar seorang pejabat di Dinas Komunikasi Pemerintah Ethiopia dilansir Anadolu Agency, Selasa (9/11).

Baca Juga

Serangan udara tersebut juga menargetkan pusat logistik dan pasukan cadangan TPLF. Konflik bersenjata antara tentara Ethiopia dan pasukan Tigray telah berlangsung sejak November 2020 atau tepat satu tahun lalu. Komandan Tentara Pembebasan Oromo (OLA) Jaal Marroo dalam sebuah pernyataan Senin (8/11) memperingatkan serangan akan segera terjadi di ibu kota Ethiopia, Addis Ababa. Ia mengatakan pasukannya telah sangat dekat dengan wilayah tersebut.

Juru bicara TPLF Getachew Reda mengatakan setidaknya tujuh partai politik oposisi lainnya di Ethiopia telah membentuk partai politik Front Persatuan Pasukan Federalis Ethiopia untuk menyingkirkan Perdana Menteri Abiy Ahmed dari kekuasaan.

Hingga saat ini, PBB melaporkan lebih dari dua juta orang telah mengungsi karena perang dan bencana kemanusiaan yang mengancam di Ethiopia. Dalam upaya untuk menengahi perdamaian antara pihak-pihak yang bertikai, utusan khusus Uni Afrika untuk Afrika Timur, mantan presiden Nigeria Olusegun Obasanjo, bertemu dengan para pemimpin TPLF di Mekele, ibu kota wilayah Tigray.

sumber : https://www.aa.com.tr/en/africa/ethiopian-government-says-its-air-force-bombed-2-rebel-targets/2415491
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile