Wednesday, 24 Syawwal 1443 / 25 May 2022

Wednesday, 24 Syawwal 1443 / 25 May 2022

AS-China Tunjukkan Kesepakatan Langka Soal Perubahan Iklim

Kamis 11 Nov 2021 11:08 WIB

Red: Christiyaningsih

Krisis iklim yang mendesak telah menyatukan saingan global China dan AS.

Krisis iklim yang mendesak telah menyatukan saingan global China dan AS.

Krisis iklim yang mendesak telah menyatukan saingan global China dan AS

REPUBLIKA.CO.ID, ISTANBUL - Krisis iklim yang mendesak telah menyatukan saingan global China dan AS dalam kesepakatan yang langka. Kedua negara berjanji menggunakan proses multilateral untuk menghindari dampak bencana dari perubahan iklim.

Kesepakatan itu diumumkan oleh utusan khusus China untuk iklim Xie Zhenhua dan rekannya dari AS John Kerry di sela-sela konferensi iklim PBB di Skotlandia, yang akan berakhir Jumat.

Baca Juga

“AS dan China berkomitmen untuk mengejar upaya tersebut, termasuk dengan mengambil tindakan iklim yang ditingkatkan yang meningkatkan ambisi di tahun 2020-an dalam konteks Perjanjian Paris, dengan tujuan menjaga batas suhu di atas dalam jangkauan dan bekerja sama untuk mengidentifikasi dan mengatasi masalah terkait, tantangan, dan peluang,” kata Departemen Luar Negeri AS Rabu malam dalam pernyataan bersama dengan Beijing.

Dikatakan AS dan China mengingat kembali komitmen kuat mereka untuk bekerja sama dan dengan pihak lain untuk memperkuat implementasi Perjanjian Paris.

Dua negara dengan ekonomi teratas adalah penghasil karbon dioksida terbesar di dunia. Kesepakatan langka itu mengejutkan banyak orang, tetapi para ahli telah menyarankan, selain isu Afghanistan dan Iran, isu iklim adalah salah satu bidang di mana kepentingan dua ekonomi teratas dunia dapat bertemu.

Beijing dan Washington berselisih soal Covid-19, Taiwan, Hong Kong, dan masalah hak asasi manusia Uyghur di Xinjiang. Kesepakatan iklim muncul pada hari Rabu sebagai contoh kesepakatan yang langka.

Memuji "upaya signifikan" yang dilakukan di seluruh dunia untuk mengatasi krisis iklim, pernyataan itu mengatakan: "Masih ada kesenjangan yang signifikan antara upaya tersebut, termasuk efek agregat mereka, dan yang perlu diambil untuk mencapai tujuan Perjanjian Paris.”

“Kedua belah pihak menekankan pentingnya menutup celah itu sesegera mungkin, terutama melalui peningkatan upaya. Mereka menyatakan niat mereka untuk bekerja secara individu, bersama, dan dengan negara lain selama dekade yang menentukan ini, sesuai dengan keadaan nasional yang berbeda, untuk memperkuat dan mempercepat aksi iklim dan kerja sama yang bertujuan untuk menutup kesenjangan, termasuk mempercepat transisi hijau, rendah karbon dan inovasi teknologi iklim,” kupas pernyataan itu.

Tetapi beberapa orang mencatat bahwa perjanjian tersebut tidak memiliki rincian tentang bagaimana dan kapan aksi akan dilakukan. Pada konferensi Glasgow, Xie mengatakan: “Kedua belah pihak akan bekerja sama dan dengan pihak lain untuk memastikan COP26 yang sukses dan untuk memfasilitasi hasil yang ambisius dan seimbang.”

Kerry mengatakan kedua negara “menunjukkan dukungan kami untuk COP26 yang sukses, termasuk elemen-elemen tertentu yang akan mempromosikan ambisi.”

“Setiap langkah penting saat ini, dan kami memiliki perjalanan panjang di depan,” tambahnya.

sumber : https://www.aa.com.tr/id/dunia/as-china-tunjukkan-kesepakatan-langka-dalam-deklarasi-perubahan-iklim/2417783
Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile