Monday, 7 Rabiul Awwal 1444 / 03 October 2022

Monday, 7 Rabiul Awwal 1444 / 03 October 2022

 

7 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

PBB: Ethiopia Tahan 1.000 Orang, Mayoritas Etnis Tigray

Rabu 17 Nov 2021 00:17 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Teguh Firmansyah

Pengungsi Tigrayan berkumpul di depan tempat penampungan mereka di Pusat Transisi Hamdeyat dekat perbatasan Sudan-Ethiopia, Sudan timur, Rabu, 24 Maret 2021.

Pengungsi Tigrayan berkumpul di depan tempat penampungan mereka di Pusat Transisi Hamdeyat dekat perbatasan Sudan-Ethiopia, Sudan timur, Rabu, 24 Maret 2021.

Foto: AP/Nariman El-Mofty
Ethiopia mengklaim bahwa mereka menangkapi pendukung TPLF.

REPUBLIKA.CO.ID, JENEWA -- PBB mengatakan dalam satu pekan terakhir pemerintah Ethiopia menahan sekitar 1.000 orang di berbagai kota. Sebagian besar orang yang ditahan beretnis Tigray.

 

Pada 2 November lalu Ethiopia mendeklarasikan masa darurat nasional. Status darurat ini ditetapkan satu tahun setelah konflik antara pemerintah federal dengan pasukan partai daerah Tigray People's Liberation Front (TPLF) pecah.

Baca Juga

Deklarasi yang berlaku selama enam bulan ini mengizinkan pemerintah menahan seseorang tanpa pengadilan sepanjang masa darurat berlangsung. Selain itu pemerintah Ethiopia juga dapat menggelar penggeledahan tanpa surat perintah pengadilan.

"Dalam satu pekan atau lebih diyakini setidaknya 1.000 individu telah ditahan, beberapa laporan menyatakan angkanya lebih tinggi lagi," kata Kantor Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia (OHCHR), Selasa (16/11).  

"Semua perkembangan ini sangat menganggu mengingat sebagian besar yang ditahan dilaporkan orang-orang yang berasal dari Tigray," tambah OHCHR.

Juru bicara pemerintah Ethiopia Legesse Tulu tidak menjawab permintaan komentar. Sebelumnya polisi mengatakan penangkapan tidak bermotif etnis tapi bertujuan menahan pendukung TPLF.

PBB mengatakan kondisi pusat penahanan buruk dan terlalu padat. Selain itu banyak yang tidak diberitahu alasan penahanan mereka. Beberapa pegawai PBB juga ada yang ditangkap.

PBB mengatakan 10 orang pegawainya masih ditahan setelah 16 orang ditangkap pekan lalu. Sekitar 34 dari 72 kontraktor PBB yang ditangkap pekan lalu masih berada di tahanan.

Pekan lalu pemerintah mengatakan semua warga Ethiopia yang bekerja untuk PBB akan ditahan untuk dimintai pertanggungjawabannya karena telah melanggar hukum. TPLF yang pernah mendominasi politik Ethiopia menuduh pemerintah federal memaksakan pemerintah terpusat.

Sementara itu pemerintah federal menuduh TPLF mencoba kembali ke dominasi mereka sebelumnya. PBB mengatakan kedua belah pihak mungkin telah melakukan kejahatan perang.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile