Saturday, 15 Muharram 1444 / 13 August 2022

Saturday, 15 Muharram 1444 / 13 August 2022

15 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Intelijen Ukraina: Rusia Bersiap Menyerang Tahun Depan

Senin 22 Nov 2021 07:57 WIB

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Christiyaningsih

Dalam foto yang diambil pada 14 Desember 2020, dan didistribusikan oleh Layanan Pers Kementerian Pertahanan Rusia, tentara Rusia mengenakan masker wajah untuk melindungi dari virus corona, berbaris setelah uji peluncuran roket pembawa kelas berat Angara-A5 dari landasan peluncuran situs No. 35 dari Kosmodrom Uji Negara Kementerian Pertahanan Federasi Rusia di fasilitas peluncuran Plesetsk di Wilayah Arkhangelsk di barat laut Rusia. Intelijen Ukraina perkirakan Rusia bersiap menyerang pada Januari atau Februari 2022.

Dalam foto yang diambil pada 14 Desember 2020, dan didistribusikan oleh Layanan Pers Kementerian Pertahanan Rusia, tentara Rusia mengenakan masker wajah untuk melindungi dari virus corona, berbaris setelah uji peluncuran roket pembawa kelas berat Angara-A5 dari landasan peluncuran situs No. 35 dari Kosmodrom Uji Negara Kementerian Pertahanan Federasi Rusia di fasilitas peluncuran Plesetsk di Wilayah Arkhangelsk di barat laut Rusia. Intelijen Ukraina perkirakan Rusia bersiap menyerang pada Januari atau Februari 2022.

Foto: Russian Defense Ministry Press Service via AP
Intelijen Ukraina perkirakan Rusia bersiap menyerang pada Januari atau Februari 2022

REPUBLIKA.CO.ID, MOSKOW -- Intelijen Ukraina memperkirakan Rusia bersiap untuk melakukan serangan pada awal tahun depan. Kepala badan intelijen pertahanan Ukraina, Kyrylo Budanov, mengatakan Moskow telah mengumpulkan lebih dari 92 ribu tentara di perbatasan.

“Serangan seperti itu kemungkinan akan melibatkan serangan udara, artileri, dan serangan lapis baja diikuti oleh serangan udara di timur, serangan amfibi di Odessa dan Mariupul, serta serangan yang lebih kecil melalui negara tetangga Belarusia,” kata Budanov dilansir Al Arabiya, Senin (22/11).

Baca Juga

Budanov memperkirakan Rusia mempersiapkan serangan pada akhir Januari atau awal Februari. Dia mengatakan Rusia kemungkinan akan mempersiapkan serangan yang lebih besar dari sebelumnya.

“Serangan yang sedang dipersiapkan Rusia akan jauh lebih menghancurkan daripada serangan dalam konflik yang dimulai pada 2014, yang telah menewaskan sekitar 14 ribu warga Ukraina,” ujar Budanov.

Ketegangan antara Ukraina dan Rusia meningkat tahun ini ketika Moskow mengumpulkan pasukan di dekat perbatasan. Pertempuran kemudian meningkat di Ukraina timur. 

Hubungan kedua negara telah memburuk selama bertahun-tahun sejak aneksasi Rusia atas Krimea dari Ukraina pada Maret 2014. AS, NATO, dan Kiev telah menyatakan keprihatinan mereka atas pergerakan terbaru Rusia di dekat perbatasannya dengan Ukraina selama dua pekan terakhir.

Juru Bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan upaya untuk menyelesaikan krisis Ukraina dengan kekerasan akan memicu konsekuensi serius. Menurutnya, Ukraina kemungkinan besar mencari upaya lain untuk menyelesaikan masalah dengan kekerasan, menciptakan bencana untuk dirinya sendiri, dan semua orang di Eropa. Peskov menuturkan histeria Barat atas kemungkinan invasi Rusia ke Ukraina telah meningkat secara artifisial.

"Mereka yang membawa angkatan bersenjata mereka ke luar negeri menuduh kami melakukan aktivitas militer yang tidak biasa di wilayah kami. Artinya, AS. Nah, ini tidak sepenuhnya logis dan tidak patut,” ujar Peskov.

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile