Saturday, 5 Rabiul Awwal 1444 / 01 October 2022

Saturday, 5 Rabiul Awwal 1444 / 01 October 2022

 

5 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Satgas Minta Pemda Pantau Perkembangan Kasus Covid-19

Selasa 23 Nov 2021 20:21 WIB

Rep: Dessy Suciati Saputri/ Red: Friska Yolandha

Petugas medis Labkesda Papua mengambil sampel untuk tes usap RT Polymerase Chain Reaction (PCR) kepada tamu undangan di Swiss-Bellhotel Hotel Jayapura, Papua, Jumat (5/11/2021). Tamu undangan VVIP diwajibkan swab test PCR COVID-19 sebelum menghadiri seremoni pembukaan Peparnas XVI Papua

Petugas medis Labkesda Papua mengambil sampel untuk tes usap RT Polymerase Chain Reaction (PCR) kepada tamu undangan di Swiss-Bellhotel Hotel Jayapura, Papua, Jumat (5/11/2021). Tamu undangan VVIP diwajibkan swab test PCR COVID-19 sebelum menghadiri seremoni pembukaan Peparnas XVI Papua

Foto: ANTARA/Indrayadi TH
Antarbupati dan wali kota diimbau saling berkoordinasi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Juru Bicara Pemerintah Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito menegaskan agar pemerintah dan masyarakat berhati-hati dan meningkatkan kewaspadaannya menjelang liburan Natal dan tahun baru nanti. Lonjakan yang terjadi di sejumlah negara lain saat ini harus menjadi pelajaran bagi Indonesia.

 

“Indonesia perlu berhati-hati dan penuh kewaspadaan dalam menyambut periode Natal dan tahun baru nanti yang sudah di depan mata,” ujar Wiku saat konferensi pers, Selasa (23/11).

Baca Juga

Para pemimpin daerah baik gubernur, bupati, maupun wali kota diminta agar terus memantau tren kasus Covid-19 baik secara nasional maupun daerah. Jika menunjukan terjadinya kenaikan, maka perlu melakukan langkah antisipasi agar kasus tersebut tak terus melonjak.

“Antarbupati dan wali kota juga dapat untuk saling berkoordinasi mengingatkan dan bahu membahu apabila terdapat wilayah yang mengalami kenaikan kasus di sekitarnya,” kata dia.

Wiku melanjutkan, meskipun saat ini aktivitas masyarakat telah kembali normal namun penerapan protokol kesehatan harus tetap dijalankan secara disiplin. Selain itu, juga diperlukan adanya Satgas Posko di setiap fasilitas umum untuk memantau kepatuhan prokes bagi pengunjung maupun Satgas Posko di tingkat desa atau kelurahan untuk memastikan warga masyarakat memakai masker dalam aktivitasnya.

“Masyarakat juga diimbau untuk bepergian pada lokasi dan kegiatan yang sudah memiliki satgas khusus Covid-19 semata-mata demi menjamin keamanan diri sendiri, keluarga, dan akhirnya berperan dalam mencegah peningkatan kasus pada tingkat regional maupun nasional,” jelas Wiku.

Meskipun Indonesia saat ini tengah mengalami penurunan kasus, namun banyak negara lain yang tengah mengalami peningkatan kasus. Wiku pun tak menutup kemungkinan terjadinya importasi kasus yang masuk ke Indonesia.

Lebih lanjut, Wiku mengatakan agar cakupan vaksinasi dosis lengkap harus ditingkatkan kepada minimal 70 persen populasi masyarakat untuk mencegah terjadinya kejadian fatal akibat lonjakan kasus yang terjadi.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile