Saturday, 27 Syawwal 1443 / 28 May 2022

Saturday, 27 Syawwal 1443 / 28 May 2022

Mentan Patroli Laut Awasi Pangan Berbahaya

Kamis 25 Nov 2021 13:44 WIB

Rep: Dedy Darmawan Nasution/ Red: Fuji Pratiwi

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo memimpin patroli laut di perairan Jakarta Utara, Kamis (25/11).

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo memimpin patroli laut di perairan Jakarta Utara, Kamis (25/11).

Foto: Humas Kementan
Pengawasan pangan menjadi penting, termasuk di laut dan udara.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo memimpin patroli laut di perairan Jakarta Utara, Kamis (25/11). Syahrul berpatroli bersama dengan anggota Polairud Mabes Polri untuk memastikan pengawasan keluar masuknya produk pangan nasional sebelum tiba di gudang karantina Pelabuhan Tanjung Priok.

"Patroli ini untuk memastikan berbagai aktivitas kita dalam rangka pengawasan pertanian, lintas pertanian baik yang masuk ke indonesia maupun keluar indonesia. Kita harus mampu mendeteksi apa-apa yang terjadi pada aktivitas di pelabuhan-pelabuhan utama," kata Syahrul dalam siaran pers, Kamis (25/11).

Baca Juga

Menurut Syahrul, patroli laut ini juga merupakan implementasi dari MoU kerja sama antara Kementan dengan Kapolri beberapa waktu lalu, di mana pengawasan terhadap pangan menjadi bagian penting. Termasuk pengawasan laut dan pengawasan udara.

"Ini adalah upaya bersama antara kami dan Polairud (Polri), dimana sebelumnya kami dan kepolisian sudah melakukan kerjasama MOU dalam mengawal seluruh aktivitas pertanian di darat, laut dan di udara," kata Syahrul.

Syahrul menambahkan, ke depan pihaknya akan memerintahkan Badan Karantina Pertanian untuk saling memperkuat pengawasan yang dilakukan bersama Polairud tethadap masuknya produk pangan ke Indonesia.

"Saya ingin mengucapkan terimakasih kepada polairud yang telah mengadaptasi seluruh aktivitas karantina. Karena itu pengawasan pertanian harus semakin diperkuat," kata dia.

Direktur Polair Korpolairud Baharkam Polri, Brigjen Yassin Kosasih menyampaikan, patroli tersebut sudah digelar sejak awal tahun 2021, di mana dalam setiap kegiatannya selalu melibatkan Badan Karantina Pertanian.

"Patroli ini sudah berjalan dari awal tahun sesuai dengan kebutuhan, jika karantina membutuhkan dan mencurigai kapal-kapal yang disampaikan Bapak Menteri mungkin saja komoditas pertanian ini kurang baik dan atau adanya pangan berbahaya, sehingga kita harus melaksanakan patroli," kata Yassin menambahkan.

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile