Friday, 26 Syawwal 1443 / 27 May 2022

Friday, 26 Syawwal 1443 / 27 May 2022

ASN Manusia Vs ASN Robot: Pakar: Ini Kompetisi

Rabu 01 Dec 2021 04:56 WIB

Rep: Arie Lukihardianti/ Red: Agus Yulianto

Diskusi Publik

Diskusi Publik

Foto: Istimewa
Kompetisi menjadi daya saing manusia antisipasi gempuran teknologi.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Kemajuan teknologi dikenal dengan artificial intelligence (AI), sekarang ini, banyak memangkas sumber daya manusia (SDM) dalam semua bidang. Pasalnya, robot ini dinilai bisa menggantikan berbagai pekerjaan manusia.

"Termasuk, di bidang pemerintahan bisa saja ke depan banyak jabatan ASN yang akan dilebur karena pekerjaannya diganti oleh mesin," kata Deputi Bidang Kajian dan Inovasi Lembaga Administrasi Negara (LAN) RI, Dr Agus Sudrajat MA. 

Menurutnya, kemajuan teknologi saat ini adalah sebuah hukum alam. Sehingga, yang terdampak, tidak hanya bidang administrasi negara, seperti ASN, tapi juga bidang lainnya.

"Ya, pada akhirnya begitu. Jadi seperti hukum alam," ujar Agus usai menjadi pembicara Diskusi Publik "Strategi Akselerasi Peyelenggaraan Pengembangan Kompetensi Berbasis Merit dalam Mewujudkan ASN Berkelas Dunia" yang diselenggarakan Puslitbang PKLAN, di Hotel Savoy Homan, Selasa, (30/11). 

Baca juga : PNS Diganti Robot: Ambisi Jokowi demi Digitalisasi Birokrasi

Agus mengatakan, untuk mengantisipasi gempuran teknologi adalah dengan kompetensi. Jadi, ASN harus unggul dan smart. "AI ini kita sebut sebagai akselerasi transformasi ASN, supaya kita cepat lari kencang karena di belakang kita teknologi digital cukup pesat. Nah sebagai ASN harus terus beradaptasi dengan teknologi," katanya.

Strategi lain menghadapi gempuran teknologi, menurut Agus, dengan menghilangkan ego sektoral. Alasan ini memang klasik tapi harus mendapat perhatian bersama. Yakni mulai lah berkolaorasi dengan semua pihak. 

"Kita adalah merah putih. Jadi kolaborasi itu adalah pintu atau kunci para ASN bisa menyelesaikan permasalahan yang ada, termasuk gempuran teknologi dan AI," katanya.

Soal pekerjaan ASN akan tergantikan dengan mesin atau robot, Agus membantahnya. Sebab, tidak semua pekerjaan bisa digantikan dengan mesin atau robot. Artinya ada kompetensi manusia yang tidak bisa digantikan oleh teknologi.

"Bukan dalam arti dengan AI ini ASN tidak kepakai lagi, tapi dengan bantuan teknologi pekerjaan akan lebih cepat," katanya.

Misalnya, kata dia, awalnya satu pekerjaan dikerjakan oleh lima orang, tapi dengan teknologi pekerjaan itu bisa hanya dilakukan satu orang.

 

photo
Robot ASN - (Republika)
 

 

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile