Cara Ridwan Kamil Bernostalgia Bersama Sri Sultan di Bandung

Rep: arie lukihardianti/ Red: Hiru Muhammad

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil saat bertemu Sri Sultan Hamengkubuwono X di dalam acara Pesona Jabar di Area Candi Prambanan, Yogyakarta, Rabu (1/12/2021) malam
Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil saat bertemu Sri Sultan Hamengkubuwono X di dalam acara Pesona Jabar di Area Candi Prambanan, Yogyakarta, Rabu (1/12/2021) malam | Foto: istimewa

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA--Pemprov Jawa Barat menjalin kerja sama dengan Pemda Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) tentang pengembangan potensi daerah dan pelayanan publik melalui pendekatan dua kebudayaan yang saling bersaudara.  

Kesepakatan bersama tersebut ditandatangani langsung Gubernur Jabar Ridwan Kamil dan Gubernur DIY Sri Sultan Hamengkubuwono X di Area Candi Prambanan, Yogyakarta, Rabu (1/12) malam dalam acara Pesona Jabar.  Malam puncak Pesona Jabar di Candi Prambanan menjadi agenda penutup Gubernur Ridwan Kamil dalam rangkaian kunjungan kerja hari pertama di Daerah Istimewa. Keesokan harinya, gubernur beserta rombongan direncanakan akan menemui warga Sunda di Yogyakarta dan juga menjadi narasumber di Universitas Gadjah Mada (UGM). 

Baca Juga

Gubernur Ridwan Kamil mengatakan, kehadirannya ke Yogyakarta atas undangan Sri Sultan Hamengkubuwono X untuk mendekatkan dua kebudayaan Sunda dan Jawa yang memiliki nilai sejarah panjang di bumi pertiwi sebagai simbol sila ketiga, yaitu persatuan Indonesia.  “Kami merasa kita harus menarasikan sebuah semangat persatuan yang mudah diucapkan tapi susah dilaksanakan,” ujar Ridwan Kamil yang akrab disapa Emil.

Sosok Sri Sultan, menurut Emil sebagai orang tua yang wajib diteladani. Dalam memimpin pada masanya berhasil mencetak sejarah dengan menghadirkan nama Jalan Siliwangi dan Jalan Pajajaran di Yogyakarta. Sebaliknya ada Jalan Hayam Wuruk dan Majapahit di belakang kantor Gubernur Jabar di Gedung Sate, Kota Bandung. “Mewakili masyarakat Jabar saya mengapresiasi di zaman Sri Sultan lah penguatan sinergi dua budaya Jawa - Sunda terwujud secara konkret,” katanya.

Kerja sama antar dua provinsi di Pulau Jawa ini, diharapkan bisa membawa semangat persatuan seluruh daerah di Indonesia. Menurutnya, kolaborasi ini bisa menjadi penyejuk dan semangat persatuan Indonesia.  “Mudah-mudahan kunjungan kerja sama ini bisa menarasikan simbol Jawa, Sunda,” katanya. 

Nantinya, kata dia, untuk menindaklanjuti kerja sama budaya antardua provinsi tersebut, Gubernur mengundang Sri Sultan ke Bandung. Diketahui pada masa lalu Sri Sultan punya kenangan manis di Kota Bandung dalam menemukan tambatan hatinya. Jalan Panaitan menjadi saksi kisah cinta Sri Sultan dan Gusti Kanjeng Ratu Hemas. 

“Kita nanti jalan-jalan lewat Panaitan, nanti kalau Sultan berkenan ada rute nostalgia saat dulu Kanjeng Ratu Hemas itu ikut orang tuanya kerja di Bandung, Sri Sultan jatuh cinta lalu keliling Bandung, mungkin faktor udara yang membuat gerimis romantis,” kata Emil.

Gayung bersambut, Sri Sultan Hamengkubuwono X menilai kerja sama antar provinsi ini penting dalam meningkatkan tata kelola pemerintahan menuju ke arah yang lebih baik untuk mengikuti perkembangan zaman. “Kerja sama antar provinsi ini penting terutama pelayanan publik dan pengembangan potensi daerah,” katanya. 

Sri Sultan pun menjelaskan terkait pepatah Sunda untuk silih asih, silih asah, silih asuh, demi terciptanya iklim kerja sama yang saling menguntungkan kedua belah pihak. 

“Kudu silih asih, silih asah jeung silih asuh adalah pepatah sunda yang menganjurkan kita untuk saling mengasihi. Saling mengajari dan saling menjaga satu sama lain, agar tercipta iklim kerja sama sarat kedamaian. Itulah tujuan kehadiran delegasi gubernur Jabar ke Yogyakarta,” paparnya. 

Kunjungan persahabatan ini, kata dia, ditandai dengan pertukaran budaya. Pesona Budaya Jawa Barat adalah perintisan kerja sama pariwisata, budaya dan ekonomi kreatif dalam bentuk kolaborasi dan strategi untuk bangkit bersama guna pemulihan ekonomi kedua provinsi. 

“Selain itu juga, penandatanganan MoU tentang pengembangan potensi daerah dan peningkatan pelayanan publik. Kemauan baik itu tentu harus kita sambut dengan tangan terbuka dan lapang dada,” katanya. 

Sri Sultan direncanakan akan tiba di Bandung pada tanggal 7 Desember untuk menindaklanjuti kerja sama DIY -Jabar. Tak hanya itu, Sri Sultan diajak berkeliling  Kang Emil untuk mengenang masa muda saat mengejar cinta Kanjeng Ratu Hemas. “Saya ke Bandung acaranya tanggal 7 keliling Bandung nostalgia masa lalu,” katanya. 

 

Terkait


Ganjil Genap di Bandung Ditambah Menjadi 8 Titik

10 Titik Ruas Jalan di Bandung Ditutup.Saat Malam Tahun Baru

Serapan Anggaran Kota Bandung Baru 65 Persen

Ridwan Kamil Beri Sinyal Tahun Depan Masuk Partai

JKN-KIS Jamin Kesejahteraan Pekerja dan Performa Badan Usaha

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@rol.republika.co.id (Marketing)

Ikuti

× Image
Light Dark