Tuesday, 6 Zulhijjah 1443 / 05 July 2022

Tuesday, 6 Zulhijjah 1443 / 05 July 2022

6 Zulhijjah 1443
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Polisi Tetapkan 8 Tersangka Pengibar Bendera Bintang Kejora

Kamis 02 Dec 2021 22:32 WIB

Rep: Bambang Noroyono  / Red: Bayu Hermawan

Kabid Humas Polda Papua, Kombes Ahmad Kamal.

Kabid Humas Polda Papua, Kombes Ahmad Kamal.

Foto: Antara
Polda Papua Tetapkan 8 Tersangka Pengibar Bintang Kejora saat Perayaan HUT OPM

REPUBLIKA.CO.ID, JAYAPURA -- Polda Papua menetapkan delapan orang sebagai tersangka terkait pengibaran bendera Bintang Kejora di GOR Cenderawasih, Jayapura, Rabu (1/12) kemarin. Kepala Bidang (Kabid) Humas Polda Papua, Kombes AM Kamal, mengatakan delapan tersangka tersebut, dijerat dengan sangkaan-sangkaan, terkait pemufakatan untuk melakukan kejahatan terhadap keamanan negara.

Kombes Kamal mengungkapkan, delapan tersangka tersebut berinisial MSY, YM, MY, MK, BM, dan FK, serta MP, juga MW. "Delapan orang tersangka tersebut, dikenakan Pasal 10 KUH Pidana, juncto Pasal 110 KUH Pidana, juncto pasal 87 KUH Pidana tentang permufakatan melakukan kejahatan terhadap keamanan negara," ujar Kombes Kamal, dalam siaran pers resmi yang diterima wartawan di Jakarta, Kamis (2/12). 

Baca Juga

Kamal mengatakan delapan tersangka tersebut, juga sudah dilakukan penahanan. Mereka ditahan di Rumah Tahanan (Rutan) Markas Polda Papua untuk proses hukum lebih lanjut.

Ia menjelaskan, kedelapan tersangka ditangkap pada Rabu lalu, karena menggelar perayaan HUT Organisasi Papua Merdeka (OPM) di GOR Cenderawasih. Delapan orang tersebut, juga melakukan pengibaran bendera Bintang Kejora. Serta melakukan aksi turun ke jalan, melakukan orasi, serta aksi berjalan ke pusat-pusat pemerintahan, serta di halaman Mapolda Papua, di Jayapura. Atas aksi tersebut, delapan orang tersebut, ditetapkan tersangka.

Kata Kamal, masing-masing dari delapan tersangka itu punya peran berbeda-beda MY, alias M dikatakan sebagai pemimpin aksi, dan pengibat Bintang Kejora di GOR Cenderawasih. MY, juga dikatakan bersama BK, menggelar rapat pada 30 November, dan membuat spanduk, serta membuat bendera Bintang Kejora untuk gelaran acara tersebut. 

"Sedangkan tersangka lainnya, hanya sebagai peserta yang ikut melakukan pengibaran bendera Bintang Kejora, dan aksi long marc dari GOR Cenderawasih ke DPRP Papua, dan berorasi tentang Papua Merdeka," ujar Kamal menambahkan.

Selain melakukan orasi tentang 'Papua Merdeka', para peserta perayaan HUT OPM tersebut, juga melakukan aksi bernyanyi bersama. Serta menyebarkan pamflet-pamflet, juga spanduk yang dikatakan bernada-nada provokasi untuk Papua Merdeka. "Para tersangka dan peserta (HUT OPM) tersebut, juga bernyanyi-nyanyi dengan menyebutkan, 'Kami Bukan Merah Putih, Kami Bukan Merah Putih, Kami Bintang Kejora'," jelasnya.

Kamal melanjutkan, selain di Jayapura, Mapolda Papua juga menerima laporan dari wilayah-wilayah lain di Papua yang melakukan aksi serupa. "Ada enam laporan dari enam wilayah kabupaten, dan kota di Provinsi Papua yang dilaporkan adanya aksi pengibaran bendera Bintang Kejora," ujar Kamal. 

Enam wilayah tersebut, di Kabupaten Memberamo Tengah, Puncak, dan Pegunungan Bintang. Serta Kabupaten Intan Jaya, Paniai, juga di Kota Jayapura. "Saat ini, kasus-kasus pengibaran bendera Bintang Kejora itu masih dalam penyelidikan di masing-masing wilayah," ujar Kamal.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile