Saturday, 5 Rabiul Awwal 1444 / 01 October 2022

Saturday, 5 Rabiul Awwal 1444 / 01 October 2022

 

5 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Pengembangan Wisata Kulonprogo Masih Terhambat

Selasa 07 Dec 2021 07:59 WIB

Rep: Wahyu Suryana/ Red: Bilal Ramadhan

Pengunjung menikmati wisata di Air Terjun Kedung Pedut, Kulonprogo, Yogyakarta, Senin (17/5). Air Terjun Kedung Pedut menjadi salah satu destinasi wisata favorit di perbukitan Menoreh, Kulonprogo. Konsep Ekowisata menjadi daya tarik di sini. Dengan tarif masuk Rp 11 ribu pengunjung bisa menikmati air Terjun dan bisa bermain air dengan tingkat kedalaman.

Pengunjung menikmati wisata di Air Terjun Kedung Pedut, Kulonprogo, Yogyakarta, Senin (17/5). Air Terjun Kedung Pedut menjadi salah satu destinasi wisata favorit di perbukitan Menoreh, Kulonprogo. Konsep Ekowisata menjadi daya tarik di sini. Dengan tarif masuk Rp 11 ribu pengunjung bisa menikmati air Terjun dan bisa bermain air dengan tingkat kedalaman.

Foto: Wihdan Hidayat / Republika
Wisata Kedung Pedut di Kulon Progo hampir dua tahun wisata alam ini harus ditutup.

REPUBLIKA.CO.ID, KULONPROGO -- Pandemi Covid-19 turut memengaruhi tingkat kemiskinan di Yogyakarta yang semakin meningkat. Hal tersebut dikarenakan pertumbuhan ekonomi DIY yang rendah dan adanya kontraksi yang menurun secara tajam dari sektor wisata.

 

Kepala Bappeda Kulonprogo, Triyono mengatakan, pertumbuhan ekonomi DIY selama pandemi turun drastis -2,69 persen. Kulonprogo, misal, pertumbuhan ekonomi 2020 sebesar -4,06 persen lebih rendah dibanding realisasi 2019 sebesar 13,49 persen.

Baca Juga

"Perkembangan ini sejalan perekonomian nasional yang terkontraksi 2,07 persen 2020 dan pertumbuhan ekonomi DIY -2,69 persen," kata Triyono dalam diskusi yang digelar Persatuan Insinyur Indonesia (PII) di Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY).

Triyono menyampaikan, pandemi Covid-19 berdampak luar biasa yang memengaruhi aktivitas ekonomi masyarakat Kulonprogo sampai tergolong status jatuh miskin. Kelemahan perekonomian ini yang kemudian terus dicoba untuk mencari peluang.

Seperti pengembangan dan pembangunan Yogyakarta International Airport (YIA) untuk meningkatkan perekonomian masyarakat. Salah satunya melalui sektor pariwisata yang memang merupakan kekuatan kuat dari DIY, termasuk Kulonprogo.

"Namun, kendala dalam pengembangan ekonomi baru di Kulonprogo selain terhalang oleh dampak pandemi juga terkait kebijakan tata ruang," ujar Triyono.

Mobilitas warga yang belum bisa kembali seperti dulu juga membuat tempat-tempat wisata belum bisa optimalkan sumber daya yang ada. Salah satunya wisata alam Kedung Pedut di Padukuhan Kembang, Kalurahan Jatimulyo, Kapanewon Giriloyo.

Dukuh Kembang, Sarija mengatakan, selama pandemi hampir dua tahun wisata alam ini harus ditutup demi mencegah penyebaran Covid-19. Sehingga, banyak sarana dan prasarana yang rusak karena kunjungan tidak cuma berkurang, tapi kosong.

Dampaknya tidak cuma dirasakan pengelola, tapi warga yang selama ini sebenarnya mendapat pemasukan sebagai pelaku usaha di sekitar Kedung Pedut. Akibatnya, ada lebih dari 25 orang pelaku usaha yang tidak mendapat pemasukan selama pandemi.

Belum lagi, lanjut Sarija, elemen-elemen warga di Padukuhan Kembang sudah pula mengembangkan oleh-oleh khas yang tentu saja tidak bisa dijual selama pandemi. Misal, kopi, empon-empon dan keripik yang dikembangkan PKK dan Karang Taruna.

"Kalau kita rata-rata pengunjung yang datang dalam satu hari 300-500 orang," kata Sarija.

Walau Kedung Pedut sendiri setiap hari dibuka mulai 08.00-16.00 WIB, pengunjung biasanya paling banyak datang pada Sabtu atau Ahad. Meski begitu, selama ada pelonggaran mobilitas, pengunjung wisata alam ini masih wisatawan domestik.

Padahal, sebelumnya Kedung Pedut selalu laris didatangi pengunjung dari mancanegara. Mulai negara-negara dari Amerika, Eropa, sampai Timur Tengah. Namun, ia melihat, akses menuju wisata alam ini memang tidak mudah.

Sebab, sebaik apapun destinasi wisata jika akses ke sana tidak dikembangkan sulit dilirik wisatawan. Selama pandemi, kehadiran Yogyakarta International Airport (YIA) belum pula besar dirasakan pengaruhnya ke kunjungan wisata.

"Kalau dulu rata-rata 1.000 satu hari, malah pernah sampai 3.500," ujar Sarija.

Meski begitu, kini ia mengaku hanya bisa maklum mengingat kondisi seperti ini dialami pula destinasi-destinasi wisata lain selama pandemi. Karenanya, Sarija meyakini, ketika kondisi membaik kunjungan wisata bisa kembali seperti dulu.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile