Monday, 30 Safar 1444 / 26 September 2022

Monday, 30 Safar 1444 / 26 September 2022

 

30 Safar 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Pfizer: Vaksin Booster Tingkatkan Antibodi 25x Lipat Hadapi Omicron

Kamis 09 Dec 2021 08:10 WIB

Rep: Meiliza Laveda/ Red: Reiny Dwinanda

Vaksin Covid-19 Pfizer-BioNTech. Menurut kajian internal, pemberian dosis booster vaksin Pfizer-BioNTech dapat meningkatkan antibodi untuk menghadapi varian omicron.

Vaksin Covid-19 Pfizer-BioNTech. Menurut kajian internal, pemberian dosis booster vaksin Pfizer-BioNTech dapat meningkatkan antibodi untuk menghadapi varian omicron.

Foto: AP/Pfizer
Pfizer menyebut vaksin dosis booster mampu menghadapi varian omicron.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Perusahaan industri farmasi Pfizer mengatakan pada Rabu (8/12), vaksin booster Covid-19 mungkin menawarkan perlindungan terhadap varian omicron. Berdasarkan tes laboratorium Pfizer dan BioNTech, vaksin booster dapat meningkatkan 25 kali lipat antibodi yang mampu melawan omicron.

 

Bagi orang yang belum mendapatkan dosis tambahan, dua dosis sudah cukup untuk mencegah penyakit parah atau kematian. Sebelum hasil tes keluar, otoritas kesehatan di Amerika Serikat (AS) dan negara lain telah mendesak warganya yang memenuhi syarat untuk mendapatkan dosis ketiga.

Baca Juga

Kepala Petugas Ilmiah Pfizer Dr Mikael Dolsten mengimbau masyarakat untuk segera mendapatkan dosis ketiga secepatnya. Ia menyebut, kabar ini sangat menyenangkan dan positif.

"Kita dapat meningkatkan kekebalan melalui booster untuk melindungi dari infeksi, penyakit simtomatik, dan penyakit parah mulai sekarang di musim dingin," kata Dolsten, dikutip AP, Kamis (9/12).

Penemuan efikasi booster vaksin Pfizer disambut baik oleh Presiden Joe Biden. Meskipun demikian, dia memperingatkan ada banyak studi yang sedang berlangsung.

Pfizer dan BioNTech menguji sampel darah yang diambil sebulan setelah booster. Mereka menemukan orang-orang memiliki tingkat antibodi penetral omicron yang terbukti protektif terhadap varian sebelumnya setelah dua dosis.

Untuk tes laboratorium, para peneliti menumbuhkan sampel partikel pseudoviruses yang direkayasa. Temuan tersebut masih awal dan belum menjalani tinjauan ilmiah, namun Pfizer menjadi pembuat vaksin pertama yang mengecek kemanjuran dosis booster.

Sebenarnya, para ilmuwan belum mengetahui seberapa besar ancaman varian omicron. Saat ini, di AS dan negara lain, kasus Covid-19 mayoritas disebabkan oleh varian delta yang sangat menular.

Varian omicron baru ditemukan akhir bulan lalu. Kemunculannya membawa sejumlah besar mutasi yang tidak biasa. Para ilmuwan pun tengah berlomba untuk mempelajarinya.

sumber : AP
Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile