Tuesday, 18 Muharram 1444 / 16 August 2022

Tuesday, 18 Muharram 1444 / 16 August 2022

 

18 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Ilmuwan Afsel Yakin Omicron Lebih Ringan dari Delta

Ahad 12 Dec 2021 16:51 WIB

Rep: Mabruroh/ Red: Teguh Firmansyah

Ilmuwan medis Melva Mlambo, bekerja dalam mengurutkan sampel omicron COVID-19 di Pusat Penelitian Ndlovu di Elandsdoorn, Afrika Selatan Rabu 8 Desember 2021.

Ilmuwan medis Melva Mlambo, bekerja dalam mengurutkan sampel omicron COVID-19 di Pusat Penelitian Ndlovu di Elandsdoorn, Afrika Selatan Rabu 8 Desember 2021.

Foto: AP/Jerome Delay
Keyakinan itu terlihat dari sedikitnya jumlan pasien yang harus dirujuk ke RS.

REPUBLIKA.CO.ID, JOHANNESBURG -- Varian Omicron Covid-19 diindentifikasi pertama kali  di Afrika Selatan. Dr. Unben Pillay di Afrika Selatan mengaku menangani lusinan pasien sakit setiap hari, namun dia tidak harus mengirim siapa pun ke rumah sakit.

 

Itulah salah satu alasan mengapa dia bersama dengan dokter dan ahli medis lainnya menduga, bahwa versi Omicron benar-benar menyebabkan Covid-19 yang lebih ringan daripada Delta, meskipun varian ini menyebar lebih cepat. “Mereka mampu mengelola penyakit di rumah. Sebagian besar telah pulih dalam periode isolasi 10 hingga 14 hari,” kata Pillay tentang pasiennya.

Baca Juga

"Termasuk pasien yang lebih tua dan mereka yang memiliki masalah kesehatan yang dapat membuat mereka lebih rentan menjadi sakit parah akibat infeksi virus corona," katanya.

Dalam dua minggu sejak Omicron pertama kali dilaporkan di Afrika Selatan, dokter lain telah berbagi cerita serupa. Semua hati-hati bahwa akan memakan waktu berminggu-minggu lagi untuk mengumpulkan data yang cukup untuk memastikan, pengamatan mereka dan bukti awal menawarkan beberapa petunjuk.

Menurut Institut Nasional untuk Penyakit Menular Afrika Selatan, hanya sekitar 30 persen dari mereka yang dirawat di rumah sakit dengan Covid-19 dalam beberapa minggu terakhir yang sakit parah. Jumlah itu  kurang dari setengah tingkat seperti selama minggu-minggu pertama gelombang pandemi sebelumnya.

Kemudian, rata-rata masa inap di rumah sakit untuk Covid-19 kali ini lebih cepat, sekitar 2,8 hari dibandingkan dengan delapan hari. Hanya tiga persen pasien yang dirawat di rumah sakit baru-baru ini dengan Covid-19 telah meninggal, dibandingkan sekitar 20 persen pada wabah sebelumnya di negara itu.

“Saat ini, hampir semuanya menunjuk ke arah penyakit yang lebih ringan,” kata Direktur Institut Penelitian Kesehatan Afrika, Willem Hanekom.

"Ini masih awal, dan kami perlu mendapatkan data final. Seringkali rawat inap dan kematian terjadi kemudian, dan kita baru dua minggu memasuki gelombang ini," jelasnya.

Sementara itu, para ilmuwan di seluruh dunia mengamati jumlah kasus dan tingkat rawat inap, sambil menguji untuk melihat seberapa baik vaksin dan perawatan saat ini bertahan. Sementara Delta masih merupakan jenis virus Corona yang dominan di seluruh dunia, kasus Omicron bermunculan di lusinan negara, dengan Afrika Selatan sebagai pusatnya.

Menurut Menteri Kesehatan Joe Phaahla, Afrika Selatan mengkonfirmasi 22.400 kasus baru pada Kamis dan 19.000 pada Jumat, naik dari sekitar 200 per hari beberapa minggu lalu. Lonjakan baru telah menginfeksi 90 ribu orang dalam sebulan terakhir.

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile