Friday, 15 Jumadil Awwal 1444 / 09 December 2022

Friday, 15 Jumadil Awwal 1444 / 09 December 2022

15 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

G7 Khawatir dengan Kebijakan Koersif China

Senin 13 Dec 2021 07:00 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Christiyaningsih

Menteri Luar Negeri (Menlu) Inggris Elizabeth Mary Truss alias Liz Truss mengatakan G7 khawatir dengan kebijakan ekonomi koersif China. Ilustrasi.

Menteri Luar Negeri (Menlu) Inggris Elizabeth Mary Truss alias Liz Truss mengatakan G7 khawatir dengan kebijakan ekonomi koersif China. Ilustrasi.

Foto: Antara/reuters
Negara kaya yang tergabung di G7 khawatir dengan kebijakan ekonomi koersif China

REPUBLIKA.CO.ID, LIVERPOOL -- Menteri Luar Negeri Inggris Liz Truss mengatakan kelompok negara-negara kaya yang tergabung di G7 khawatir dengan kebijakan ekonomi koersif China. Ia menambahkan G7 ingin membangun investasi dengan negara-negara yang memiliki visi demokrasi yang sama.

"Dalam pertemuan pekan ini kami telah menegaskan kami khawatir dengan kebijakan ekonomi China yang koersif," kata Truss dalam konferensi pers pertemuan G7 di Liverpool, Ahad (12/12).

Baca Juga

"Dan apa yang kami inginkan adalah membangun jangkauan investasi, jangkauan perdagangan ekonomi, pada negara-negara demokrasi berpikiran sama, yang mencintai kebebasan," tambahnya.

Dalam kesempatan yang sama, Truss juga mengatakan Inggris telah memberitahu Iran masih ada waktu untuk menyelamatkan kesepakatan nuklir Joint Comprehensive Plan of Action (JCPOA). Namun ini menjadi kesempatan terakhir bagi negosiator Iran untuk mengajukan proposal yang serius ke meja perundingan yang digelar di Wina.

"Ini kesempatan terakhir bagi Iran untuk datang ke meja negosiasi dengan resolusi serius pada isu ini, yang mana telah disepakati dalam ketentuan JCPOA," kata Truss.

"Ini kesempatan terakhir mereka dan sangat penting mereka melakukannya. Kami tidak akan membiarkan Iran memiliki senjata nuklir," tambahnya.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile