Monday, 28 Zulqaidah 1443 / 27 June 2022

Monday, 28 Zulqaidah 1443 / 27 June 2022

28 Zulqaidah 1443
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Peringatan Tsunami Berakhir, Masyarakat Pesisir Utara Pantai Flores Diminta Tetap Waspada

Selasa 14 Dec 2021 08:06 WIB

Red: Qommarria Rostanti

Seorang ibu dipapah anaknya saat mengungsi ke tempat yang lebih aman menyusul adanya peringatan dini tsunami di Kota Maumere, Kabupaten Sikka, NTT, Selasa (14/12/2021). Gempa berkekuatan 7,4 skala richter pada pukul 11.20 Wita di Laut Flores tersebut disusul adanya peringatan dini tsunami dari BMKG sehingga mengakibatkan warga di Kota Maumere berhamburan mengungsi karena trauma dengan tsunami yang pernah terjadi pada tahun 1992.

Seorang ibu dipapah anaknya saat mengungsi ke tempat yang lebih aman menyusul adanya peringatan dini tsunami di Kota Maumere, Kabupaten Sikka, NTT, Selasa (14/12/2021). Gempa berkekuatan 7,4 skala richter pada pukul 11.20 Wita di Laut Flores tersebut disusul adanya peringatan dini tsunami dari BMKG sehingga mengakibatkan warga di Kota Maumere berhamburan mengungsi karena trauma dengan tsunami yang pernah terjadi pada tahun 1992.

Foto: ANTARA/Siska
Masyarakat diminta segera mencari tempat tinggi apabila terjadi gempa susulan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) meminta masyarakat di wilayah pesisir utara pantai Flores tetap waspada meski peringatan dini tsunami dinyatakan telah berakhir. Masyarakat diminta segera mencari tempat yang lebih tinggi dan tidak menunggu bunyi sirine atau peringatan bila kembali terjadi gempa susulan.

"Masih mungkin terjadi gempa susulan yang semoga kekuatannya tidak tidak terlalu kuat. Tapi, kalau seandainya terlalu kuat, Bapak-Ibu di tepi pantai, di muara sungai merasakan ayunan lagi atau merasa akan jatuh mohon segera menuju tempat yang lebih tinggi meskipun sirine belum berbunyi. Jadi, jangan menunggu sirine," ujar Kepala BMKG, Dwikorita Karnawati, dalam konferensi pers virtual yang diikuti dari Jakarta pada Selasa (14/12).

Baca Juga

Dia menyebutkan, wilayah pesisir utara pantai Flores itu, yakni Flores Timur bagian utara dan Pulau Lembata. Dwikorita juga meminta masyarakat tidak terpengaruh oleh isu yang tidak dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya.

Saat ini, dia melanjutkan, masyarakat dapat kembali ke rumah masing-masing. Namun, periksa terlebih dahulu kondisi bangunan tempat tinggalnya sebelumnya masuk ke dalam rumah.

"Artinya, masyarakat bisa kembali ke tempat masing-masing, tapi juga masih harus memastikan bangunannya apakah tahan gempa, tidak rusak, tidak ada retakan parah. Periksa dan pastikan bangunan tempat tinggal Anda tidak ada kerusakan akibat getaran gempa yang membahayakan kestabilan bangunan," katanya.

Sebelumnya, gempa bumi bermagnitudo 7,5 terjadi di Laut Flores, Nusa Tenggara Timur, dan berpotensi memicu tsunami. Gempa terjadi pada pukul 10.20 WIB sekitar 112 kilometer barat laut Larantuka dengan kedalaman 12 kilometer.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile