Saturday, 3 Zulhijjah 1443 / 02 July 2022

Saturday, 3 Zulhijjah 1443 / 02 July 2022

3 Zulhijjah 1443
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Menkes: Belum Ada Laporan Transmisi Komunitas dari Kasus Omicron Pertama

Kamis 16 Dec 2021 06:53 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Petugas memindahkan kantong yang berisi limbah medis yang termasuk berbahan berbahaya dan beracun (B3) di Rumah Sakit Darurat Covid-19 (RSDC) Wisma Atlet, Kemayoran, Jakarta, Selasa (17/8/2021). Seorang petugas kebersihan di Wisma Atlet tertular varian omicron, menjadikannya kasus pertama di Indonesia.

Petugas memindahkan kantong yang berisi limbah medis yang termasuk berbahan berbahaya dan beracun (B3) di Rumah Sakit Darurat Covid-19 (RSDC) Wisma Atlet, Kemayoran, Jakarta, Selasa (17/8/2021). Seorang petugas kebersihan di Wisma Atlet tertular varian omicron, menjadikannya kasus pertama di Indonesia.

Foto: ANTARA/M Risyal Hidayat
Menkes umumkan kasus pertama infeksi varian omicron di Indonesia.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Kesehatan RI Budi Gunadi Sadikin memastikan hingga sekarang belum muncul laporan transmisi komunitas dari kasus yang dialami seorang petugas kebersihan di Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta. Kemenkes pun meningkatkan presentasi pemeriksaan sampel genom sekuensing dari seluruh kasus konfirmasi Covid-19 untuk mendeteksi dini potensi transmisi komunitas omicron.

"Standar whole genome sequencing (WGS) biasanya lima persen, sekarang kami mau lakukan 10 persen. Semua kasus konfirmasi kami lakukan WGS," kata Budi saat menyampaikan keterangan pers perkembangan Covid-19 yang diikuti melalui Zoom di Jakarta, Kamis siang.

Baca Juga

Upaya berikutnya adalah menggencarkan penggunaan reagen PCR menggunakan S-gene target failure (SGTF) agar omicron bisa diketahui lebih cepat. Budi menjelaskan, SGTF ini bisa memberikan marker atau indikasi dini bahwa kalau PCR positif kemungkinan besar omicron.

Metode PCR SGTF, menurut Budi, lebih cepat mendeteksi dini omicron bila dibandingkan metode WGS. Tas PCR tersebut hasilnya bisa diperoleh dalam empat sampai enam jam.

"Untuk genom sekuensing masih butuh lima sampai tujuh hari," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile