Saturday, 15 Muharram 1444 / 13 August 2022

Saturday, 15 Muharram 1444 / 13 August 2022

15 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

PB IDI: Masuknya Varian Omicron karena Kurangnya Pengawasan Karantina

Jumat 17 Dec 2021 13:06 WIB

Rep: Haura Hafizhah/ Red: Mas Alamil Huda

Seorang pengamen badut berdiri dengan latar belakang RSDC Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta, Kamis (16/12). Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mengumumkan satu kasus positif Covid-19 akibat penularan varian B.1.1.529 atau Omicron di Indonesia, yang terdeteksi berasal dari pekerja kebersihan di RSDC Wisma Atlet Kemayoran berdasarkan hasil pemeriksaan Balitbangkes dan diuji genome.

Seorang pengamen badut berdiri dengan latar belakang RSDC Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta, Kamis (16/12). Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mengumumkan satu kasus positif Covid-19 akibat penularan varian B.1.1.529 atau Omicron di Indonesia, yang terdeteksi berasal dari pekerja kebersihan di RSDC Wisma Atlet Kemayoran berdasarkan hasil pemeriksaan Balitbangkes dan diuji genome.

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Omicron masuk Indonesia diduga karena kurangnya pengawasan karantina.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Satgas Covid-19 Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI) Zubairi Djoerban menganalisis masuknya virus Covid-19 varian omicron di Indonesia. Menurutnya, hal ini terjadi karena kurangnya pengawasan karantina.

"Bicara efektivitas karantina adalah bicara tentang patuhnya orang yang mengawasi dan diawasi. Meski aturan bagus, bakal percuma kalau ada cawe-cawe di belakangnya. Semoga, adanya kasus pertama omicron ini akan jadi momentum perbaikan bagi kamu semua," katanya dalam cuitan di akun Twitter miliknya, Jumat (17/12).

Baca Juga

 

Kemudian, ia melanjutkan, karantina dilakukan untuk meminimalkan penularan virus Covid-19. Sehingga, ia menyarankan, pemerintah tetap melakukan imbauan kepada masyarakat untuk karantina setelah dari luar negeri. "Amerika itu sepekan, ternyata masih bobol. Sepuluh hari tentu lebih baik. Masa inkubasi virus dapat bervariasi untuk tiap orang," ujar dia.

 

Ia menambahkan, omicron ini bisa menginfeksi orang yang sudah divaksinasi dua kali dan yang sudah booster. Termasuk menginfeksi penyintas Covid-19. "Varian ini memang sedikit mengurangi efektivitas vaksin. Tapi masih lebih baik divaksin untuk cegah keparahan penyakit ketimbang tidak sama sekali," kata dia.

 

Sebelumnya diketahui, Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito mengimbau masyarakat untuk menunda sementara perjalanan ke luar negeri. Wiku mengatakan, imbauan ini mencermati perkembangan kasus varian omicron secara global yang kini telah terdeteksi di Indonesia.

 

"Meninjau secara spesifik perkembangan kasus varian omicron, pemerintah mengimbau masyarakat untuk menunda perjalanan ke luar negeri apabila tidak ada kepentingan yang bersifat darurat," ujar Wiku dalam keterangan pers secara daring, Kamis (16/12).

Wiku mengatakan, apabila perjalanan tetap harus dilakukan, harus disertai alasan yang sangat mendesak seperti untuk alasan kesehatan, kedukaan, atau tugas kedinasan. Ia juga meminta perlu adanya pelaksanaan mekanisme kedatangan pelaku perjalanan internasional sesuai prosedur yang berlaku dan terkini dalam surat edaran Satgas Nomor 25 Tahun 2021.

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile