Saturday, 5 Rabiul Awwal 1444 / 01 October 2022

Saturday, 5 Rabiul Awwal 1444 / 01 October 2022

 

5 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Pemerintah Ethiopia: Militer tak akan Menyeberang ke Tigray

Jumat 24 Dec 2021 10:43 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Teguh Firmansyah

Tentara pemerintah Ethiopia naik di belakang truk di jalan dekat Agula, utara Mekele, di wilayah Tigray di Ethiopia utara pada Sabtu, 8 Mei 2021. Perdana Menteri Abiy Ahmed telah pergi ke medan perang untuk memimpin pasukan militer negaranya , pemerintahnya mengumumkan Rabu, 24 November 2021.

Tentara pemerintah Ethiopia naik di belakang truk di jalan dekat Agula, utara Mekele, di wilayah Tigray di Ethiopia utara pada Sabtu, 8 Mei 2021. Perdana Menteri Abiy Ahmed telah pergi ke medan perang untuk memimpin pasukan militer negaranya , pemerintahnya mengumumkan Rabu, 24 November 2021.

Foto: AP/Ben Curtis
Pemerintah menilai pemberontak Tigray sudah sangat terpukul.

REPUBLIKA.CO.ID, NAIROBI -- Juru bicara pemerintah Ethiopia Legesse Tulu mengatakan saat ini pasukan Ethiopia akan tetap bertahan di dua wilayah yang berhasil direbut kembali dari pemberontak dan tidak masuk ke wilayah utara Tigray. Hal ini diumumkan satu hari setelah sumber dari lembaga bantuan mengatakan pasukan Ethiopia menyerang pembangkit listrik utama Tigray.

 

Akan tetapi, jelasnya, pemerintah akan mengambil semua langkah yang diperlukan untuk memastikan kelompok pemberontak di Tigray yaitu  Tigray People's Liberation Front (TPLF) tidak menimbulkan ancaman. Ia mengatakan pemberontak sudah terpukul.

Baca Juga

"Sesuai penilaian kami saat ini, musuh terkena pukulan berat dan tidak bisa lagi mengeksekusi harapan-harapannya," kata Legesse dalam konferensi pers, Jumat (24/12).

Konflik antara pasukan pemerintah TPLF sudah berlangsung selama satu tahun. Pasukan Ethiopia bertahan di Tigray selama delapan bulan pertama perang berlangsung sebelum akhirnya dipukul mundur pada Juni lalu.

Kemudian pasukan TPFL merebut wilayah Amhara dan Afar pada Juli. Mereka mengatakan ingin mendobrak blokade bantuan kemanusiaan di Tigray tapi akhirnya mereka mundur pada bulan ini setelah mengalami kekalahan telak di medan pertempuran.

Blokade makanan

Pemerintah Ethiopia membantah tuduhan PBB yang mengatakan Addis Abba memblokade bantuan makanan ke Tigray yang berada di ambang kelaparan.

Media kawasan Afrika dan dua sumber dari lembaga bantuan kemanusiaan mengatakan hingga Rabu (22/12) lalu serangan udara ke Tigray masih berlangsung. Serangan udara menghantam pembangkit listrik di Mekelle, ibukota wilayah Tigray.

Salah satu sumber mengatakan rekan-rekan mereka dirawat di rumah sakit karena terluka saat berada di dekat gardu. Serangan itu membahayakan akses listrik ke wilayah utara Ethiopia yang sudah dilanda konflik selama 13 bulan.

Baik Legesse maupun juru bicara militer Ethiopia Kolonel Getnet Adane tidak menjawab pertanyaan mengenai serangan tersebut. Menurut salah satu sumber, sejak serangan itu listrik di seluruh Mekelle padam.

Sejak pasukan pemerintah Ethiopia meninggalkan Tigray bulan Juni lalu akses listrik dan telekomunikasi ke wilayah itu terputus. Akses Tigray pada sumber listrik nasional pun sangat terbatas. PBB mendesak pemerintah Ethiopia mengembalikan listrik ke wilayah itu.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile