Saturday, 27 Syawwal 1443 / 28 May 2022

Saturday, 27 Syawwal 1443 / 28 May 2022

Mengapa Neraka Banyak Dipenuhi Jin dan Manusia? Ini Penjelasan Alquran

Senin 27 Dec 2021 14:19 WIB

Rep: Fuji E Permana/ Red: Nashih Nashrullah

Alquran menjelaskan sebab mengapa banyak jin dan manusia masuk neraka. Ilustrasi Neraka

Alquran menjelaskan sebab mengapa banyak jin dan manusia masuk neraka. Ilustrasi Neraka

Foto: Pixabay
Alquran menjelaskan sebab mengapa banyak jin dan manusia masuk neraka

REPUBLIKA.CO.ID, —Alquran menjelaskan bahwa neraka jahanam akan banyak dihuni jin dan manusia. 

Surat Al Araf ayat 179 menjelaskan alasan neraka jahanam akan banyak dihuni jin dan manusia. 

Baca Juga

وَلَقَدْ ذَرَأْنَا لِجَهَنَّمَ كَثِيْرًا مِّنَ الْجِنِّ وَالْاِنْسِۖ لَهُمْ قُلُوْبٌ لَّا يَفْقَهُوْنَ بِهَاۖ وَلَهُمْ اَعْيُنٌ لَّا يُبْصِرُوْنَ بِهَاۖ وَلَهُمْ اٰذَانٌ لَّا يَسْمَعُوْنَ بِهَاۗ اُولٰۤىِٕكَ كَالْاَنْعَامِ بَلْ هُمْ اَضَلُّ ۗ اُولٰۤىِٕكَ هُمُ الْغٰفِلُوْنَ

“Dan sungguh, akan Kami isi neraka Jahanam banyak dari kalangan jin dan manusia. Mereka memiliki hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah) dan mereka memiliki mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat (tanda-tanda kekuasaan Allah), dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengarkan (ayat-ayat Allah). Mereka seperti hewan ternak, bahkan lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lengah.” (QS Al Araf ayat 179).

Tafsir Kementerian Agama menerangkan, Allah ﷻdalam ayat ini menguraikan apa yang tidak terperinci pada ayat-ayat yang sebelumnya tentang hal-hal yang menyebabkan terjerumusnya manusia ke dalam kesesatan. Allah ﷻ menjelaskan banyak manusia menjadi isi neraka jahanam seperti halnya mereka yang masuk surga, sesuai dengan amalan mereka masing-masing. 

Hal-hal yang menyebabkan manusia itu diazab di neraka jahanam adalah akal dan perasaan mereka tidak dipergunakan untuk memahami keesaan dan kebesaran Allah ﷻ. 

Padahal kepercayaan pada keesaan Allah ﷻ itu membersihkan jiwa mereka dari segala macam was-was dan dari sifat hina serta rendah diri, lagi menanamkan pada diri mereka rasa percaya terhadap dirinya sendiri. 

Mereka juga tidak menggunakan akal pikiran mereka untuk kehidupan rohani dan kebahagiaan abadi. Jiwa mereka terikat kepada kehidupan duniawi, sebagaimana difirmankan Allah ﷻ ini. 

يَعْلَمُونَ ظَاهِرًا مِنَ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَهُمْ عَنِ الْآخِرَةِ هُمْ غَافِلُونَ

"Mereka mengetahui yang lahir (tampak) dari kehidupan dunia, sedangkan terhadap (kehidupan) akhirat mereka lalai." (QS Ar Rum ayat 7) 

Baca juga: Mualaf Koh Asen, Tergugah Buku Seputar Alam Gaib  

Mereka tidak memahami bahwa tujuan mereka diperintahkan menjauhi kemaksiatan, dan berbuat kebajikan, adalah untuk kebahagiaan dunia dan akhirat. Mereka tidak memahami hukum-hukum masyarakat dan pengaruh kepercayaan agama Islam dalam mempersatukan umat. 

Mereka tidak memahami tanda-tanda keesaan Allah ﷻ, baik dalam diri manusia maupun yang ada di permukaan bumi. Mereka tidak memahami dan merenungkan wahyu Tuhan yang disampaikan kepada Rasul-Nya.  

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile