Monday, 5 Zulhijjah 1443 / 04 July 2022

Monday, 5 Zulhijjah 1443 / 04 July 2022

5 Zulhijjah 1443
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Gus Yahya: NU Tak Bisa Dipisahkan dari NKRI

Sabtu 01 Jan 2022 10:52 WIB

Rep: Yusuf A/ Red: Nashih Nashrullah

Ketua Umum PBNU terpilih KH, Yahya Cholil Staquf, Gus Yahya menyatakan NU istiqamah bangun peradaban.

Ketua Umum PBNU terpilih KH, Yahya Cholil Staquf, Gus Yahya menyatakan NU istiqamah bangun peradaban.

Foto: Dok Istimewa
Gus Yahya menyatakan NU istiqamah bangun peradaban

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA – Sejak awal didirikannya, Nahdlatul Ulama (NU) telah membawa mandat untuk membangun peradaban berlandaskan kemanusiaan. Upaya tersebut bakal diwujudkan melalui komitmen, program, maupun konsolidasi organisasi PBNU pasca-Mukmatar di Lampung, beberapa waktu lalu.

Hal itu ditegaskan Ketua Umum PBNU KH Yahya Cholil Staquf atau Gus Yahya saat acara ‘Mensyukuri Ditetapkannya KH Miftachul Akhyar dan Dipilihnya KH Yahya Cholil Staquf sebagai Rais Aam dan Ketua Umum PBNU Periode 2021–2026’ di kompleks Pondok Pesantren Krapyak Yogyakarta, Sabtu(1/1).

Baca Juga

Dalam acara yang juga dihadiri Menteri Agama (Menag) RI Yaqut Cholil Qoumas, Wakil Gubernur Jawa Tengah, Taj Yasin Maimoen, para ulama, dan pengasuh ponpes di berbagai wilayah Indonesia, Gus Yahya menekankan dalam konteks membangun peradaban baru, maka diperjuangkan berdirinya NKRI dengan mandat kemanusiaan.

“Maka itu paragraf pertama UUD adalah sesungguhnya kemerdekaan adalah hak segala bangsa dan penjajahan di atas dunia harus dihapuskan karena tidak sesuai dengan perikemanusiaan dan perikeadilan. Nah ini mandat kemanusiaan, juga ditegaskan lebih lanjut sebagai salah satu cita cita proklamasi yakni ikut serta melaksanakan ketertiban dunia berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi, dan keadilan sosial,” jelasnya.

Dalam konteks tersebut, dia menggarisbawahi sejatinya NU memang tidak bisa dipisahkan dari keberadaan NKRI. 

Secara sederhana, lanjut dia, hubungan NU dan NKRI adalah hubungan mandat. Yang mana, mandat didirikannya NU adalah mandat peradaban, mandat untuk menemukan dan membangun peradaban baru yang berlandaskan kemanusiaan.

Terkait upaya tersebut, Gus Yahya mengaku ingin ‘menghidupkan’ Gus Dur atau almarhum KH Abdurrahman Wahid. 

Menurutnya, sosok Gus Dur berarti dua hal, idealisme dan visi. Dia menegaskan, idealisme Gus Dur adalah kemanusiaan universal, kemanusiaan inklusif. “Bagaimana kita semua bisa menjadi lebih baik dan bermanfaat bagi semua manusia tanpa kecuali,” ujarnya.

Adapun visi Gus Dur transformasi. Semua perjuangan dan pergulatan mantan ketua umum PBNU itu adalah menciptakan transformasi menuju kehidupan lebih baik bagi semua orang. Oleh karenanya, ada konteks luar biasa besar yang ingin diwujudkan NU yakni membangun peradaban umat manusia.

Sehingga, Gus Yahya lantas mengingatkan kepada segenap warga Nahdliyin, bahwa ada hal lebih besar yang harus diperjuangkan. “Maka tidak pada tempatnya kita berpikir hanya untuk diri sendiri, tidak pada tempatnya kita buat hitung-hitungan untuk kepentingan diri sendiri,” tegas dia.

Lebih lanjut diungkapkan, dalam mengemban amanah sebagai ketua umum PBNU, Gus Yahya secara spesifik ingin melakukan konsolidasi organisasi dengan strategi mendistrisbusikan program ke cabang dan wilayah. 

“Saya melamar jadi ketum PBNU ya untuk pekerjaan itu saja, kalau saya disuruh jadi ketua umum saya bisa nyalon capres cawapres saya tidak mau,” ujarnya.

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile