Tuesday, 18 Muharram 1444 / 16 August 2022

Tuesday, 18 Muharram 1444 / 16 August 2022

 

18 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Fauci Ungkap Peningkatan Cepat Kasus Covid-19 di AS

Senin 03 Jan 2022 03:24 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Teguh Firmansyah

Anthony Fauci, pakar penyakit menular terkemuka AS.

Anthony Fauci, pakar penyakit menular terkemuka AS.

Foto: AP/Carolyn Kaster
Fauci khawatir bahwa varian Omicron membanjiri sistem perawatan kesehatan

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Ahli penyakit menular terkemuka Amerika Serikat (AS) Dr Anthony Fauci mengatakan, AS telah melihat hampir peningkatan vertikal kasus baru virus korona. Sekarang rata-rata 400 ribu kasus per hari dengan rawat inap juga meningkat.

 

"Kami jelas berada di tengah lonjakan dan peningkatan kasus yang sangat parah," kata Fauci.

Baca Juga

"Percepatan kasus yang kami lihat benar-benar belum pernah terjadi sebelumnya, jauh melampaui apa pun yang pernah kami lihat sebelumnya," ujarnya.

Fauci khawatir bahwa varian omicron membanjiri sistem perawatan kesehatan dan menyebabkan gangguan besar pada layanan penting lainnya. "Ketika saya mengatakan gangguan besar, Anda pasti akan melihat tekanan pada sistem dan sistem menjadi orang-orang dengan jenis pekerjaan apa pun ... terutama dengan pekerjaan penting untuk menjaga masyarakat berfungsi secara normal," kata Fauci.

Menurut Fauci, sudah ada laporan dari pemadam dan departemen kepolisian di berbagai kota bahwa 10 hingga 25 persen, bahkan terkadang 30 persen, orang sakit. "Itu yang perlu kita khawatirkan, karena kita ingin memastikan bahwa kita tidak berdampak pada masyarakat sehingga benar-benar ada gangguan. Saya harap itu tidak terjadi," ujarnya.

Meskipun ada bukti yang terkumpul bahwa omicron dapat menyebabkan penyakit yang tidak terlalu parah, Fauci memperingatkan bahwa datanya masih awal. Dia khawatir khususnya tentang puluhan juta warga AS yang tidak divaksinasi karena cukup banyak dari mereka akan mendapatkan penyakit parah.

Fauci pun mendesak warga AS yang belum divaksinasi untuk melakukannya. Desakan ini untuk menjaga diri sendiri dan menumpulkan lonjakan kasus AS saat ini.

Selain itu, Fauci pun menyatakan, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) sekarang mempertimbangkan untuk memasukkan tes negatif sebagai bagian dari panduannya. Keputusan ini setelah mendapatkan penangguhan yang signifikan pada rekomendasi yang diperbarui minggu lalu.

Melalui pedoman 27 Desember, pembatasan isolasi untuk orang yang terinfeksi Covid-19 dipersingkat dari 10 hari menjadi lima hari jika tidak lagi merasakan gejala atau demam. Setelah periode itu, mereka diminta untuk menghabiskan lima hari berikutnya mengenakan masker saat berada di sekitar orang lain.

Pedoman tersebut telah menerima kritik dari banyak profesional kesehatan. Protes ini muncul karena pedoman tidak menetapkan tes antigen negatif sebagai persyaratan untuk meninggalkan isolasi. "Ada beberapa kekhawatiran tentang mengapa kami tidak meminta orang-orang pada periode lima hari itu untuk dites," kata Fauci.

Baca juga : Dudung Versus Bahar Berimbas Danrem Suryakencana Turun Gunung

"Melihatnya lagi, mungkin ada opsi dalam hal itu, pengujian itu bisa menjadi bagian dari itu dan saya pikir kita akan mendengar lebih banyak tentang itu pada hari berikutnya atau lebih dari CDC," katanya.

Administrasi Makanan dan Obat-obatan (FDA) pekan lalu mengatakan penelitian awal menunjukkan tes cepat di rumah mendeteksi omicron. Namun, cara itu mungkin telah mengurangi sensitivitas. Lembaga ini pun mencatat masih mempelajari cara tes dilakukan untuk mengenali varian yang pertama kali terdeteksi pada akhir November.

Fauci mengatakan, warga AS pun seharusnya tidak mendapat kesan bahwa tes itu tidak berharga. "Saya pikir kebingungannya adalah bahwa tes antigen cepat tidak pernah sesensitif tes PCR," kata Fauci.

sumber : AP
Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile