Wednesday, 2 Rabiul Awwal 1444 / 28 September 2022

Wednesday, 2 Rabiul Awwal 1444 / 28 September 2022

 

2 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Kontroversi Bollywood Soal Adegan Ciuman

Selasa 04 Jan 2022 11:33 WIB

Rep: Santi Sopia/ Red: Qommarria Rostanti

Aktor Bollywood, Shah Rukh Khan. Industri perfilman Bollywood memiliki kontroversi terhadap adegan berciuman (ilustrasi).

Aktor Bollywood, Shah Rukh Khan. Industri perfilman Bollywood memiliki kontroversi terhadap adegan berciuman (ilustrasi).

Foto: AP
Aktor Bollywood Salman Khan, Ajay Devgn, dan Sunny Deol, menghindari adegan ciuman.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW DELHI -- Film-film Bollywood dikenal dengan ciri khas nyanyian musik yang dramatis. Pada umumnya film asal India jarang menampilkan adegan ciuman. 

 

Bintang Bollywood, Salman Khan, menarik perhatian ketika dia mengungkapkan prinsip bermainnya dalam film. Aktor yang punya kekayaan 300 juta dolar AS itu baru saja mempromosikan rilis terbarunya Antim atau The Final Truth dalam bahasa Inggris.

Baca Juga

Dia mengatakan, penonton memperhatikan karakter yang kerap dimainkannya yakni tidak pernah ada bahasa yang buruk atau adegan mengekspos, bercinta, maupun ciuman. Salman mengaku tidak melakukan hal-hal itu.

Menurut dia, begitulah, seharusnya film bioskop. Akan tetapi hari ini ada tren yang berbeda. 

“Ibuku ayahku, seniorku, keluargaku, anak-anak mereka melihat film-filmku ini. Jadi saya ingin menjaganya tetap bersih,” ujarnya kepada Bollywood Hungama, dilansir di Deseret, Selasa (4/1/2022).

Hal yang membuat Khan kecewa, munculnya layanan streaming layaknya Netflix, Amazon Prime, Hotstar, dan lainnya telah mengubah aturan sensor. Sinema India telah berkembang selama seabad terakhir, terutama berkaitan dengan cara menarik penontonnya. Dengan semua budaya, bahasa, dan agama yang berbeda, berciuman di layar tetap menjadi subyek kontroversi dan perdebatan, dalam satu atau lebih bentuk.

Seni dan budaya selalu berjalan beriringan, dan petunjuk untuk memahami undang-undang sensor yang mengatur industri senilai 2,5 miliar dolar AS ini terletak pada budaya asalnya. Kebanyakan orang sering menganggap Bollywood sebagai versi tiruan dari Hollywood. Meskipun istilah "Bollywood" mulai beredar pada 1970-an, itu menjadi industrinya sendiri pada awal abad ini.

Asisten Profesor di Departemen Film, Televisi, dan Media di University of Michigan, Ann Arbor, Swapnil Rai, mengatakan film Hollywood pertama dibuat pada 1910. Film Bollywood pertama dibuat pada tahun 1913. "Jadi, bioskop datang ke India pada waktu yang hampir bersamaan dengan dunia Barat lainnya," kata Swapnil Rai.

Meskipun film Bollywood sering disebut musikal, itu bukanlah musikal dengan cara Hollywood. Akar lagu dan tarian sebagai bagian dari story telling berasal dari dramaturgi Sansekerta dalam genre mitologi.

Film Hollywood dikenal dengan struktur tiga babak, tetapi memiliki jeda, tepat sebelum klimaks kecil atau disebut "bioskop interupsi". Namun struktur dua bagian dapat diamati di semua film Bollywood dari 90-an seperti Dilwale Dulhania Le JayengeKuch Kuch Hota Hai, dan Dil Toh Pagal Hai.

Aturan menjadi berbeda ketika India diatur oleh hukum Inggris yang tidak ketat. Adegan ciuman masih menimbulkan kontroversi. Film Zarina yang disutradarai Ezra Mir pada 1932, menampilkan 86 ciuman dan kemudian dihapus dari sirkuit, menurut Times of India. Film 1993 Karma yang dibintangi Devika Rani, juga diabaikan, seperti Zarina.

“Tetapi pascakemerdekaan, pada 1947, penyensoran menjadi berbeda dan lebih kejam,” kata Rai.

Nehru dan Gandhi tidak menganggap film sebagai pengaruh yang sangat positif bagi masyarakat. Karena alasan itu, Bollywood sebagian besar diabaikan sebagai sebuah industri.

Tidak ada larangan hukum, tetapi adegan berciuman jarang muncul di layar lebar. Cara-cara kreatif bisa diciptakan untuk menggambarkan momen-momen intim, seperti dua bunga yang bersentuhan, kamera menjauh saat pasangan mendekat atau menggunakan lagu dan tarian romantis. Sisanya terserah penonton untuk menginterpretasikan hubungan itu.

Profesor bahasa Inggris di University of Oregon, Sangita Gopal, tidak berpikir kontroversi ini harus dilihat sebagai larangan budaya. Sebaliknya, ini adalah kesempatan agar merancang adegan lebih baik, kreatif, melalui lagu romantis, dan lainnya.

Adegan ciuman kembali muncul dalam film Love Sublime atau Satyam Shivam Sundaram pada 1978, menurut arsip The New York Times. Ini menandai awal dari penggambaran cinta yang realistis dan logis, tetapi negara tetap marah.

Ketua Menteri Negara Bagian Selatan, Tamil Nadu, menyatakan itu sebagai penghinaan, mengancam akan melakukan protes massal jika film itu diputar. Pemerintah disebut akan meluncurkan kampanye untuk memotong ciuman dari film sesuai laporan. Film Qayamat Se Qayamat Tak adaptasi 1988 dari Romeo and Juliet juga menampilkan adegan ciuman.

Banyak selebritas Bollywood seperti Salman Khan, Ajay Devgn, dan Sunny Deol, masih menjauhi adegan ciuman. Tetapi saat Shah Rukh Khan, mencium lawan mainnya untuk pertama kalinya di layar dalam Jab Tak Hai Jaan pada 2012, itu membuat dampak nyata di industri.

"Shah Rukh Khan mendefinisikan apa itu mainstream. Jika dia melakukannya, itu bisa diterima," kata seorang profesor sosiologi di Institut Pertumbuhan Ekonomi di Universitas Delhi, Sanjay Srivastava, dilansir di laman The New York Times.

Layanan streaming seperti Netflix dan Amazon Prime sebelumnya lolos tanpa disensor, tetapi sekarang pemerintah mendorong regulasi. Rai berpendapat, intinya film adalah cerminan dari kecemasan dan keasyikan budaya nasional.

Dalam konteks film India, ada kesenjangan besar antara Hindu-Muslim yang sering mengalir ke dalam alur cerita film. Serial televisi Netflix “A Cocok Boy" pada 2020, menghadapi reaksi ketika gadis Hindu dan anak laki-laki Muslim berciuman di depan sebuah kuil Hindu. Di zaman sekarang, ketika hubungan yang dilarang secara sosial atau tidak biasa ditampilkan di layar, kata Gopal, mereka masih bisa menimbulkan kontroversi, tetapi larangan berciuman tampaknya telah dicabut.

 

 

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile