Thursday, 13 Muharram 1444 / 11 August 2022

Thursday, 13 Muharram 1444 / 11 August 2022

13 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Alasan Mengapa Adab Berdzikir Diabadikan dalam Alquran  

Selasa 04 Jan 2022 15:32 WIB

Rep: Fuji E Permana/ Red: Nashih Nashrullah

Alquran menyebutkan adab berdzikir kepada Allah SWT. Ilustrasi dzikir

Alquran menyebutkan adab berdzikir kepada Allah SWT. Ilustrasi dzikir

Alquran menyebutkan adab berdzikir kepada Allah SWT

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Dzikir merupakan salah satu akvititas mulia yang disebutkan dalam Alquran. 

Bahkan Allah ﷻ menggariskan bagi kita adab dan cara berdzikir  atau mengingat-Nya dalam Alquran. Surat Al Araf ayat 205 dan tafsirnya menerangkan adab berdzikir.

Baca Juga

وَاذْكُرْ رَّبَّكَ فِيْ نَفْسِكَ تَضَرُّعًا وَّخِيْفَةً وَّدُوْنَ الْجَهْرِ مِنَ الْقَوْلِ بِالْغُدُوِّ وَالْاٰصَالِ وَلَا تَكُنْ مِّنَ الْغٰفِلِيْنَ

“Dan ingatlah Tuhanmu dalam hatimu dengan rendah hati dan rasa takut, dan dengan tidak mengeraskan suara, pada waktu pagi dan petang, dan janganlah kamu termasuk orang-orang yang lengah.” (QS Al Araf ayat 205). 

Tafsir Kementerian Agama menerangkan, dalam ayat ini Allah ﷻ memerintahkan Rasul beserta umatnya untuk menyebut nama Allah ﷻ atau berdzikir  kepada-Nya. 

Baik dzikir itu dengan membaca Alquran, tasbih, tahlil, doa, ataupun pujian lain-lainnya menurut tuntunan agama, dengan tadharru dan suara lembut pada setiap waktu terutama pagi dan sore, agar kita tidak tergolong orang yang lalai.

Di antara adab berdzikir adalah sebagai berikut. Pertama, dzikir  itu yang paling baik dilakukan dengan suara lembut, karena hal ini lebih mudah mengantar untuk tafakur yang baik. 

Diriwayatkan bahwa dalam suatu perjalanan. Nabi Muhammad ﷺ mendengar orang berdoa dengan suara yang keras, berkatalah beliau kepada mereka itu: 

أَربِعوا على أنفسِكم فإنَّكم لا تَدعونَ أصمَّ ولا غائبًا، إنما تَدعونَ سميعًا بصيرًا، إنَّ الذي تَدعونَ أقرَبُ إلى أحدِكم مِن عُنُقِ راحلتِه

“Hai manusia kasihanilah dirimu, sesungguhnya kamu tidak menyeru kepada yang tuli atau yang jauh dari padamu. Sesungguhnya yang kamu seru itu adalah Allah Mahamendengar dan Mahadekat. Dia lebih dekat kepadamu dari leher (unta) kendaraanmu." (Riwayat Ibnu Majah)

Kedua, dzikir  itu dapat dilakukan dalam hati atau dengan lisan, karena dzikir  dalam hati menunjukkan keikhlasan, jauh dari riya.

Dzikir dapat dilakukan dengan lisan, lisan mengucapkan dan hati mengikutinya. Ketiga, dzikir dapat pula dilakukan secara berjamaah, dengan tujuan untuk mendidik umat agar terbiasa melakukan dzikir. 

 

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile