Muhammadiyah Target Vaksinasi 100 Ribu Anak

Rep: Wahyu Suryana/ Red: Yusuf Assidiq

Logo Muhammadiyah.
Logo Muhammadiyah. | Foto: Antara

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Akhir 2020, Kementerian Kesehatan mencanangkan program vaksinasi Covid-19. Vaksinasi bagi seluruh rakyat Indonesia untuk mencapai herd immunity tersebut, membutuhkan vaksin setidaknya untuk 181,5 juta jiwa.

Program vaksinasi terbagi dalam dua gelombang. Gelombang satu Januari-April 2021 bagi petugas kesehatan, petugas publik, dan lansia dengan masing-masing 1,3 juta, 17,4 juta, dan 21,5 juta jiwa. Sedangkan, gelombang dua April 2021-Maret 2022.

Menargetkan warga rentan dan lainnya dengan jumlah 63,9 juta dan 77,4 juta jiwa. PJ Vaksinasi Muhammadiyah Covid-19 Command Center (MCCC), dr Ekorini Listiowati mengatakan, 117 RS dan 200 klinik Muhammadiyah bersiap menggelar lagi vaksinasi.

Di tengah pro-kontra vaksinasi Covid-19 dengan berbagai macam hoaks yang ada, Muhammadiyah memulai semua melalui kajian tentang vaksin dengan berbagai pakar dan lembaga, untuk mendapatkan masukan apakah vaksin aman, efektif, dan halal.

"Dengan tekad percepatan capaian vaksinasi di Indonesia, Muhammadiyah bekerja sama dengan banyak pihak untuk pelaksanaannya, sebut saja Kemenkes, TNI, Polri, Kadin, serta organisasi masyarakat lainnya, baik dari dalam dan luar negeri," kata Ekorini, Rabu (5/1).

Ia menerangkan, sudah 30 ribu lebih nakes dari fasilitas kesehatan Muhammadiyah ikuti vaksinasi Januari-Februari 2021. Pada 9 Maret 2021, Muhammadiyah mengawali vaksinasi serentak di PP Muhammadiyah di Jakarta dan Yogyakarta untuk lansia.

Di luar Jawa tidak kalah. Universitas Muhammadiyah Luwuk Banggai, Universitas Muhammadiyah Balikpapan, Universitas Muhammadiyah Palangka Raya, Universitas Muhammadiyah Kupang, Universitas Muhammadiyah Mataram, Unimuda Sorong, dan lain-lain.

Dosen Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY) ini menekankan, Vaccination for All yang dilaksanakan Muhammadiyah benar-benar ditujukan untuk semua. Mulai dari lintas agama, umur (sesuai dengan ketentuan), jenis kelamin, suku, sampai ras.

Lalu, vaksinasi bagi warga difabel dan Orang Dengan Gangguan Jiwa (ODGJ). Untuk meningkatkan cakupan vaksinasi, berbagai usaha dilakukan seperti seminar, kajian agama, flyer dan poster ajakan vaksinasi, serta Frequently Asked Questions (FAQ).

"Sampai akhir 2021, setidaknya lebih 600 ribu dosis vaksinasi yang  digelar Muhammadiyah. Saat ini, Muhammadiyah yang memiliki sekurang-kurangnya 1.290 sekolah dasar menargetkan mampu melakukan vaksinasi anak sebanyak 100 ribu anak," ujar Ekorini.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id

Terkait


Kasus Omicron di Jakarta Naik, Legislator: PTM 100 Persen Sebaiknya Ditunda

Kemendikbudristek: 50 Persen Kampus Siap Laksanakan PTM 100 Persen

Kapasitas Siswa PTM di Jatim Didasarkan Cakupan Vaksin Dosis Dua

PTM 100 Persen, Siswa Diharapkan Bawa Bekal Makanan

Sudah Berjalan Dua Hari, Ganjar Bakal Evaluasi PTM 100 Persen

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark