Saturday, 9 Jumadil Awwal 1444 / 03 December 2022

Saturday, 9 Jumadil Awwal 1444 / 03 December 2022

9 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

PTM DKI 100 Persen, Wapres: Pemerintah Sudah Antisipasi

Rabu 05 Jan 2022 11:20 WIB

Rep: Fauziah Mursid/ Red: Andi Nur Aminah

Wakil Presiden RI KH Maruf Amin.

Wakil Presiden RI KH Maruf Amin.

Foto: Edwin Dwi Putranto/Republika
Daerah yang vaksinasinya sudah memenuhi persyaratan, akan dimulai booster 12 Januari

REPUBLIKA.CO.ID,  JAKARTA -- Wakil Presiden Ma'ruf Amin mengatakan pemerintah sudah mengantisipasi potensi dan dampak penularan kasus Covid-19 usai pemberlakuan pembelajaran tatap muka (PTM) 100 persen di sekolah-sekolah. Saat ini, sejumlah daerah telah memulai PTM secara penuh di antaranya DKI Jakarta, meskipun berada di wilayah PPKM level 2.

"Saya kira pemerintah (pusat dan daerah) sudah mengantisipasi untuk tetap melakukan protokol kesehatan, kemudian juga vaksinasi," ujar Wapres di sela peresmian enam rumah ibadah di Universitas Pancasila, Jakarta, Rabu (5/1/2022).

Baca Juga

Wapres mengatakan, pemerintah terus menggencarkan vaksinasi Covid-19 untuk warga sekolah yang belum divaksin, terutama di daerah-daerah yang masih rendah pencapaiannya. Sementara, untuk daerah yang vaksinasinya sudah memenuhi persyaratan, juga akan dimulai booster vaksinasi dosis ketiga pada 12 Januari.

"Kita sudah akan memulai untuk pertengahan Januari itu booster untuk tahap ketiga. Itu saya kira di dalam negeri kita seperti itu. melalui upaya-upaya dan juga PeduliLindungi (diterapkan) sehingga mereka yang masuk di sekolah itu sudah memang steril," ujarnya.

Kiai Ma'ruf melanjutkan, bukan hanya di sekolah, di berbagai tempat juga pemerintah mewajibkan penggunaan PeduliLindungi. Begitu juga skrining dan aturan karantina ketat diberlakukan bagi pelaku perjalanan internasional.

"Pemeriksaan yang ketat dan melakukan karantina, tanpa kecuali. tidak boleh ada lagi dispensasi-dispensasi. Ada indikasi-indikasi, masuk itu ke karantina," katanya.

Upaya ini kata Wapres, untuk mencegah berkembangnya penularan varian Omicron di Indonesia. Karena, penularan varian Omicron saat ini tidak hanya berasal dari luar negeri, tetapi sudah mulai ada transmisi lokal. "Maka kita daerah-daerah sudah harus mulai mengantisipasi terjadinya penularan itu. Karena ini diindikasikan ada upaya, sudah ada transmisi lokal. Jadi kita melakukan antisipasi," katanya.

 

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile