Wednesday, 9 Rabiul Awwal 1444 / 05 October 2022

Wednesday, 9 Rabiul Awwal 1444 / 05 October 2022

 

9 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Infeksi Omicron Kabarnya Lebih Ringan, Mengapa Epidemiolog Bilang Jangan Disepelekan?

Kamis 06 Jan 2022 06:25 WIB

Rep: Rr Laeny Sulistyawati/ Red: Reiny Dwinanda

Pintu kedatangan Pelabuhan Internasional Batam Centre, Batam, Kepulauan Riau, Senin (3/01/2022). Epidemiolog ingatkan beban yang mungkin timbul ketika varian omicron menginfeksi orang dalam jumlah banyak.

Pintu kedatangan Pelabuhan Internasional Batam Centre, Batam, Kepulauan Riau, Senin (3/01/2022). Epidemiolog ingatkan beban yang mungkin timbul ketika varian omicron menginfeksi orang dalam jumlah banyak.

Foto: ANTARA/Teguh Prihatna
Epidemiolog ingatkan masyarakat untuk tidak menyepelekan varian omicron.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Perhimpunan Ahli Epidemiologi Indonesia (PAEI) menyerukan agar masyarakat tidak menyepelekan penyebaran SARS-CoV-2 varian omicron kendati makin banyak penelitian yang menyebut infeksinya hanya menimbulkan gejala ringan. Sebab, apapun variannya, virus penyebab Covid-19 masih bisa menyebabkan orang tertular.

 

"Soal ringan atau beratnya infeksi omicron, masih dilakukan penelitian. Namun, jika (benar) infeksi omicron ringan, bukan berarti tidak menular kan," ujar Ketua PAEI Hariadi Wibisono saat dihubungi Republika.co.id, Kamis (6/1/2022).

Baca Juga

Demi kewaspadaan, Hariadi enggan berkomentar banyak mengenai omicron yang disebut tidak begitu membahayakan paru-paru. Varian ini, menurut Manajer Insiden Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Abdi Mahamud, lebih memengaruhi saluran pernapasan bagian atas.

Terlepas dari itu, Hariadi mengingatkan bahwa beban akan terasa ketika orang-orang dalam jumlah banyak tertular varian omicron. Peringatan tersebut selaras dengan pernyataan Mahamud dalam konferensi pers WHO di Jenewa, Selasa (4/1/2022).

Penularannya yang tinggi, menurut Mahamud, menandakan varian omicron bisa menjadi dominan dalam beberapa pekan di banyak tempat. Hal itu dapat menjadi ancaman bagi negara-negara yang mayoritas penduduknya tetap tidak bersedia divaksinasi.

"Apapun mutasi virusnya (jangan disepelekan)," kata Hariadi.

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile