Tuesday, 16 Syawwal 1443 / 17 May 2022

Tuesday, 16 Syawwal 1443 / 17 May 2022

Museum Leighton House Berikan Gambaran Mewah Timur Tengah

Ahad 16 Jan 2022 22:50 WIB

Rep: Zahrotul Oktaviani/ Red: Esthi Maharani

Aula Arab yang disediakan di Museum Leighton House, London, digambarkan oleh salah satu pemandu wisata ibu kota Inggris sebagai ruang paling menakjubkan

Aula Arab yang disediakan di Museum Leighton House, London, digambarkan oleh salah satu pemandu wisata ibu kota Inggris sebagai ruang paling menakjubkan

Foto: Arab News
Aula Arab di Museum Leighton House digambarkan ruang paling menakjubkan

REPUBLIKA.CO.ID, DUBAI -- Aula Arab yang disediakan di Museum Leighton House, London, digambarkan oleh salah satu pemandu wisata ibu kota Inggris sebagai ruang paling menakjubkan di kota itu.

Kisah ruang mewah ini dimulai dengan salah satu seniman dan pelancong paling terkenal di era Victoria, Lord Frederic Leighton yang baru berusia pertengahan tiga puluhan, ketika ia mulai membangun rumah dan studio bata merahnya di lingkungan Kensington pada 1864.

Leighton, dibesarkan dan dididik di benua Eropa, membuat namanya terkenal di dunia seni Inggris pada saat itu. Dia adalah rekanan (dan kemudian presiden) dari Royal Academy of Arts London; karyanya dibeli oleh royalti atau keluarga raja.

Selanjutnya, banyak yang meyakini dorongan keuangan ini mendorongnya untuk menciptakan apa yang disebut sebagai "istana seni pribadi".

Dilansir di Arab News, Sabtu (15/1), rumah dua lantai ini dirancang oleh arsitek George Aitchison. Selama lebih dari 30 tahun, hingga kematian Leighton pada 1896, rumah canggih itu merupakan proyek yang terus berkembang, menampilkan perpustakaan, ruang makan, tangga besar, 'Narcissus Hall' biru, serta studio mengesankan yang bermandikan cahaya alami. Satu-satunya bagian 'pribadi' dari rumah itu adalah kamar tidur sederhana Leighton, yang menampung satu tempat tidur.

"Rumah ini tidak dirancang dalam sehari atau dibangun dalam setahun. Ini telah menjadi pekerjaan bertahun-tahun, sedikit demi sedikit hingga menjadi lebih indah. Pemiliknya telah menyaksikannya tumbuh hampir seperti seorang ayah terhadap putranya,” kata jurnalis Harry How pada 1892.

Setiap kamar memiliki tujuan, dimana masing-masing dilengkapi dengan kenang-kenangan dari perjalanannya, seperti kain bermotif dan lukisan kebangkitan klasik. Hal ini adalah pengaturan domestik yang mengungkapkan selera halus artis dan kepribadian duniawi, serta elemen yang mencolok.

Kurator senior Museum Leighton House, Daniel Robbins, menyebut bangunan tersebut merupakan ekspresi artistik dan ambisius bagi seorang seniman muda. Sebuah ruangan secara khusus telah dinobatkan sebagai bintang dari Leighton House, yaitu Aula Arab.

"Orang-orang selalu mengomentari eksterior rumah relatif polos dan tidak memberikan kekayaan interior. Mereka akan datang dan tidak tahu bahwa Aula Arab ada di sana. Jadi, ketika mereka menemukannya, hal itu tidak pernah berhenti membuat mereka takjub. Jika orang tahu Leighton House, satu-satunya hal yang akan mereka ketahui adalah Aula Arab,” ujar dia

Pembangunan Aula Arab dimulai pada 1877. Prosesnya terinspirasi oleh 'La Zisa' (atau 'Al-Aziza' dalam bahasa Arab), sebuah istana Arab-Norman kuno di Palermo, Sisilia. Baik Leighton maupun Aitchison tertarik pada ceruk dinding sarang lebah, mosaik emas dan air mancurnya.

Aula Arab Leighton berubah menjadi oasis yang akrab, dengan dinding ubin yang secara visual menakjubkan diimpor dari Suriah, Iran dan Turki. Dekorasi mosaiknya yang berkilauan menggambarkan tanaman merambat, rusa, burung, bunga, hingga sosok mitos, di mana tampak kubah emas yang megah. Kaligrafi Arab merupakan aspek integral dari ubin, menampilkan ayat-ayat dari Alquran.

Pada saat itu, Aula Arab hampir pasti menjadi hal yang unik di London. Keberadaannya menjadi bukti minat besar Leighton di Timur Tengah. Perjalanan pertamanya ke wilayah tersebut pada 1857, membawanya ke Aljir.

“Kunjungan ini memberi kesan mendalam bagi saya. Saya menyukai 'The East', begitu sebutannya, sejak itu," tulisnya tentang kunjungan itu.

Selama beberapa dekade berikutnya, Leighton membuat sketsa pemandangan Sungai Nil di Mesir dan menjelajahi kawasan tua Damaskus. Leighton kembali ke Afrika Utara setahun sebelum kematiannya, dengan harapan iklim yang lebih hangat akan membantunya pulih dari masalah jantung.

“Dalam semua perjalanan ini, dia mengumpulkan pengetahuan dan pengalaman dari berbagai interior dan arsitektur yang secara kolektif mengarah ke Aula Arab,” kata Robbins.

Bepergian ke wilayah itu menjadi lebih mudah bagi orang-orang Victoria yang kaya pada abad ke-19. Tetapi, sebagian besar wilayah Timur Tengah tetap tidak diketahui dalam beberapa hal. Robbins menyebut, kala itu ada banyak persepsi yang membuat wilayah ini tampak seperti tak tersentuh oleh waktu.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile