Saturday, 27 Syawwal 1443 / 28 May 2022

Saturday, 27 Syawwal 1443 / 28 May 2022

Pemkab Gunung Kidul Belum Adakan Pengetatan di Tempat Wisata

Ahad 16 Jan 2022 10:17 WIB

Red: Bilal Ramadhan

Wisatawan duduk di landasan paralayang Watu Gupit menunggu senja, Purwosari, Gunung Kidul, Yogyakarta, Ahad (2/1). Di sini wisatawan bisa mencoba terbang tandem menggunakan paralayang. Selain itu, wisatawan juga bisa melihat Pantai Parangtritis dari atas. Jika cuaca cerah wisatawan disuguhi pemandangan matahari terbenam. Untuk terbang tandem paralayang wisatawan dikenakan tarif Rp 450 ribu untuk satu orang.

Wisatawan duduk di landasan paralayang Watu Gupit menunggu senja, Purwosari, Gunung Kidul, Yogyakarta, Ahad (2/1). Di sini wisatawan bisa mencoba terbang tandem menggunakan paralayang. Selain itu, wisatawan juga bisa melihat Pantai Parangtritis dari atas. Jika cuaca cerah wisatawan disuguhi pemandangan matahari terbenam. Untuk terbang tandem paralayang wisatawan dikenakan tarif Rp 450 ribu untuk satu orang.

Foto: Wihdan Hidayat / Republika
Dinkes Gunung Kidul berupaya menuntaskan pelaksanaan vaksinasi Covid-19.

REPUBLIKA.CO.ID, GUNUNG KIDUL -- Pemerintah Kabupaten Gunung Kidul, Daerah Istimewa Yogyakarta, belum akan mengetatkan mobilitas masyarakat yang masuk dan keluar di wilayah tersebut dalam rangka mengantisipasi penyebaran Covid-19, khususnya varian omicron.

"Kami belum ada rencana pengetatan mobilitas masyarakat, namun kami memastikan tetap siaga dengan adanya potensi pennyebaran Covid-10, khususnya varian omicron," kata Bupati Gunung Kidul Sunaryanta di Gunung Kidul, Sabtu (15/1/2022).

Baca Juga

Ia mengatakan Dinas Kesehatan Gunung Kidul dan pemangku kepentingan lainnya berupaya menuntaskan pelaksanaan vaksinasi Covid-19, baik vaksinasi anak usia 6-11 tahun hingga vaksinasi dosis ketiga atau penguat.

Vaksinasi merupakan salah satu upaya mengurangi dampak risiko bila masyarakat terkonfirmasi Covid-19. Sunaryanta juga berharap masyarakat tetap mengedepankan protokol kesehatan saat beraktivitas. Program vaksinasi kini digencarkan untuk menekan potensi lonjakan kasus.

"Seperti penanganan Covid-19 di sisi kesehatan, tetap kami siapkan," katanya.

Sementara itu, Kapolres Gunung Kidul AKBP Aditya Galayudha Ferdiansyah mengatakan pengetatan mobilitas belum akan dilakukan. "Sejauh ini kami belum menerima petunjuk pengetatan mobilitas masyarakat di sektor transportasi," katanya.

Walau belum diperketat, Aditya menyatakan hingga kini pengawasan terhadap aktivitas masyarakat tetap berjalan, terutama di kawasan wisata, yang aktivitasnya tergolong tinggi.

"Pengawasan kami lakukan bersama tim gabungan satgas Covid-19," katanya.

sumber : Antara
Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile